Pemimpin protes Thailand ditahan jelang konvoi kendaraan

Pihak berwenang Thailand telah menahan setidaknya 11 pemimpin gerakan protes anti pemerintah negara itu dan mengerahkan ratusan polisi menjelang demonstrasi yang direncanakan pada Selasa yang melibatkan konvoi mobil yang berkumpul di pusat kota Bangkok.

Gerakan protes yang dipimpin pemuda Thailand telah mengalami kebangkitan baru-baru ini yang dipicu kemarahan terhadap penanganan pandemi oleh pemerintah setelah demonstrasi tahun lalu menarik ratusan ribu orang sebelum ditindak keras oleh pihak berwenang.

Para pengunjuk rasa juga telah melanggar tabu tradisional dengan menuntut reformasi monarki, mempertaruhkan risiko dituntut oleh undang-undang perlindungan keluarga kerajaan.

Berdasarkan undang-undang itu, pelaku penghinaan atau pencemaran nama baik raja, ratu, pewaris dan bupati dapat dihukum hingga 15 tahun penjara.

Polisi telah menyiapkan 750 petugas untuk menghadapi protes konvoi kendaraan yang direncanakan pada Selasa dan memperingatkan bahwa semua pertemuan publik saat ini ilegal berdasarkan hukum darurat COVID-19.

“Setiap pertemuan atau protes yang berisiko menyebarkan penyakit itu ilegal menurut undang-undang darurat,” Piya Tavichai, wakil kepala polisi Bangkok, mengatakan kepada wartawan.

Akhir pekan lalu, lebih dari seribu pengunjuk rasa anti pemerintah Thailand bentrok dengan polisi.

Para pemimpin protes terkemuka, yang telah menghabiskan waktu di penjara karena demonstrasi sebelumnya dan dibebaskan dengan jaminan, telah kembali ke tahanan dalam beberapa hari terakhir.

Panupong “Mike Rayong” Jadnok dan Jatupat “Pai” Boonpattararaksa menyerah kepada polisi setelah permintaan jaminan mereka ditolak atas tuduhan baru terkait protes.

Pemimpin protes lainnya, Parit “Penguin” Chiwarak, mengalami pencabutan syarat jaminan sebelumnya dan juga menyerah kepada polisi, sementara pengacara hak asasi manusia Arnon Nampa menyerahkan diri atas tuduhan terkait protes baru termasuk melanggar keagungan (kerajaan) untuk pidato yang dia buat selama protes pada 3 Agustus.

“Belum ada putusan dalam semua kasus ini, jadi berdasarkan hukum mereka semua masih tidak bersalah dan karena itu berhak untuk memanfaatkan jaminan,” Krisadang Nutcharat, pengacara mereka, mengatakan kepada Reuters.

Gerakan protes telah mendapatkan kembali momentum di tengah meningkatnya kemarahan publik atas penanganan Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha terhadap gelombang infeksi COVID-19 terburuk di negara itu dan dengan ekonomi yang mengalami pukulan baru.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.