Penjualan Ritel Inggris Melonjak, Pasca Aktifitas Ekonomi Dibuka

0
94
Penjualan Ritel

Penjualan ritel Inggris melonjak pada April karena pembeli memburu pakaian baru menyusul aktifitas toko dibuka kembali setelah berbulan-bulan penutupan akibat lockdown, data resmi menunjukkan pada hari Jumat.

Volume penjualan di bulan April melonjak 9,2% pada basis tahunan – dua kali lipat perkiraan rata-rata dalam jajak pendapat ekonom Reuters – setelah naik 5,1% pada bulan Maret. Penjualan pakaian melonjak hampir 70%.

Volume penjualan 42,4% lebih tinggi dari tahun sebelumnya, ketika runtuh selama penguncian virus korona pertama di Inggris, kata Kantor Statistik Nasional.

Penjualan ritel Inggris saat 10,6% di atas level pada Februari 2020, sebelum pandemi melanda, meskipun banyak peritel menderita akibat penguncian berulang yang mempercepat peralihan ke perdagangan online.

Pangsa belanja ritel online turun menjadi 30,0% di bulan April dari 34,7% di bulan Maret, terendah sejak Desember.

Namun peritel harus bersaing dengan pub dan restoran yang baru dibuka kembali untuk mendapatkan bagian dari pendapatan yang dapat dihabiskan.

Survei sentimen konsumen terlama di Inggris, dari GfK, menunjukkan sebelumnya pada hari Jumat bahwa moral telah kembali ke level Maret 2020 sebelum Inggris merasakan kekuatan penuh pandemi COVID-19.

Sterling sedikit menguat terhadap dolar AS di tengah tanda terbaru dari pemulihan ekonomi yang kuat di Inggris.