Penurunan Dolar Dekati Level Terendah Juli, Diprediksi Terus Tertekan

JAVAFX – Penurunan dolar kembali berlanjut pada hari Kamis karena investor resah atas kondisi pemulihan sector tenaga kerja AS. Dolar berjuang untuk membendung penurunan karena investor khawatir pemulihan ekonomi AS mungkin tertinggal dari negara-negara lain karena tingkat infeksi virus yang terus meningkat.

Dolar memperpanjang kerugian pada hari Rabu setelah ADP National Employment Report menunjukkan pertumbuhan gaji swasta AS melambat tajam pada bulan Juli, menunjukkan pemulihan pasar tenaga kerja masih goyah.

Gold Trading

Aktivitas industri jasa AS mendapatkan momentum di bulan Juli karena pesanan baru melonjak ke rekor tertinggi, tetapi perekrutan menurun, survei terpisah oleh Institute for Supply Management (ISM) juga menunjukkan. “Meskipun angka utama dari survei itu kuat, komponen ketenagakerjaan sementara data ADP lemah. Ini menunjukkan risiko penurunan pada data penggajian hari Jumat, “kata Kadota dari Barclays.

Dengan lebih dari 30 juta orang mendapat tunjangan pengangguran, pemulihan lapangan kerja dipandang penting bagi prospek ekonomi AS, dengan banyak investor mengandalkan stimulus fiskal lain untuk mendukung perekonomian.

“Penjualan dolar tampaknya telah dilanjutkan. Kami memiliki struktur yang sama seperti yang kami lihat di bulan Juli, ”kata Shinichiro Kadota, ahli strategi senior di Barclays. Penurunan mata uang AS telah mengumpulkan kecepatan sejak akhir Juli pada meningkatnya persepsi bahwa pemulihan ekonomi AS dapat tertatih-tatih oleh kinerja buruk negara itu dalam menahan wabah COVID-19.

Dolar index yang mengukur pergerakan dolar terhadap mata uang utama pada hari Kamis pagi berada di level 92.710 mendekati level terendah pada akhir Juli di 92.490.