Penurunan Pasokan dan Badai Sally Mendorong Harga Minyak Naik

JAVAFX – Harga minyak mentah berjangka menguat pada perdagangan di hari Rabu (16/09/2020), dimana harga patokan AS berakhir di atas $ 40 per barel setelah data pemerintah menunjukkan penurunan yang tak terduga di persediaan minyak mentah AS secara besar-besaran, sementara berhentinya produksi di Teluk Meksiko yang disebabkan oleh Badai Sally juga turut menyumbang dorongan kenaikan harga.

Gold Trading

Dilaporkan bahwa persediaan minyak mentah AS turun 4,4 juta barel untuk pekan yang berakhir 11 September, demikian menurut Administrasi Informasi Energi. Itu lebih besar dari perkiraan rata-rata dari analis yang disurvei oleh S&P Global Platts untuk penurunan 1,8 juta barel, tetapi pada hari Selasa American Petroleum Institute, sebuah kelompok perdagangan, telah melaporkan penurunan 9,5 juta barel. EIA juga melaporkan bahwa stok minyak mentah di Cushing, Okla., Pusat Penyimpanan turun tipis sekitar 100.000 barel selama seminggu. Total produksi minyak, bagaimanapun, naik dari 900.000 barel menjadi 10,9 juta barel per hari pekan lalu.

Para pialang melihat angka-angka ini mencerminkan keadaan pada Jumat lalu, sementara sekarang ada penutupan produksi karena Badai Sally. Jadi ini pasar yang cepat berubah. Bahkan dengan memperhitungkan penurunan stok minyak mentah, dampak Sally kemungkinan lebih signifikan saat ini dan itulah alasan harga naik. Itu bisa berumur pendek jika kita mulai melihat [produksi] lepas pantai segera.

Minyak mentah West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober naik $ 1,88, atau 4,9%, untuk menetap di $ 40,16 per barel di New York Mercantile Exchange, dengan harga kontrak bulan depan pada level tertinggi sejak September 3. Sementara minyak mentah Brent untuk pengiriman bulan November bertambah $ 1,69, atau 4,2%, menjadi $ 42,22 per barel di ICE Futures Europe.

Badai Sally menghantam pantai Alabama Rabu pagi sebagai badai Kategori 2, membawa angin berkelanjutan maksimum sejauh 105 mil per jam. Sejak itu badai diturunkan menjadi badai tropis, tetapi “bencana banjir dan banjir yang mengancam jiwa” terjadi di sepanjang bagian Florida Panhandle dan selatan Alabama, Pusat Badai Nasional mengatakan Rabu sore.

Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan Departemen Dalam Negeri pada hari Rabu memperkirakan 27,48% dari produksi minyak saat ini di Teluk Meksiko telah ditutup karena badai, bersama dengan sekitar 29,7% dari produksi gas alam.

“Ini telah menjadi musim badai paling aktif sejak 2005 jadi kita mungkin segera melihat alfabet Yunani,” kata Steeves. Setiap tahun, badai Atlantik menetapkan nama berdasarkan alfabet, tetapi begitu badai itu habis, mereka dinamai berdasarkan alfabet Yunani. “Mungkin masih ada dampak Teluk,” kata Steeves.

Sementara itu, berkontribusi terhadap kekhawatiran tentang potensi permintaan energi yang lebih lemah, Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) pada Rabu memperkirakan produk domestik global akan berkontraksi 4,5% tahun ini, dan naik 5% tahun depan. Itu dibandingkan dengan gambaran yang lebih mengerikan yang dialami oleh OECD pada bulan Juni, ketika memproyeksikan kontraksi 6% tahun ini, diikuti oleh pertumbuhan 5,2% pada tahun 2021.

Dalam laporan terpisah minggu ini, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan Badan Energi Internasional (IEA) mengurangi perkiraan mereka untuk permintaan minyak 2020 dari bulan sebelumnya. OPEC dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, diperkirakan tidak akan membuat perubahan apa pun ketika anggota komite gabungan bertemu Kamis untuk membahas program pengurangan produksi yang ada.

Harga minyak mentah melonjak setelah Lembaga Informasi Energi (EIA) melaporkan bullish untuk konsensus penarikan persediaan minyak mentah sebesar 4,4 juta barel untuk sepekan hingga 11 September. The Fed “narasi suku bunga yang lebih rendah untuk jangka panjang” juga memberikan sedikit dukungan kepada media untuk profil permintaan jangka panjang.

Tapi itu adalah kombinasi yang diragukan dari pengetatan pasokan dan percikan reflasi China (data aktivitas yang kuat) yang menggerakkan roda pemulihan harga dan telah memberikan dorongan yang meyakinkan untuk mengimbangi penurunan harga minyak mentah yang dimulai pada minggu penutupan musim mengemudi AS. . Peta jalan ekonomi China tahun 2020-21 menuju pemulihan menyerukan untuk meningkatkan potensi pasar konsumsinya yang sangat besar, yang seharusnya menguntungkan bagi jendela bidik jangka menengah.

Namun, penurunan inventaris itulah yang memberikan sambutan yang sangat baik bagi Alka Seltzer setelah para pedagang minyak mencerna kombinasi prakiraan jangka pendek lembaga yang suram dan peringatan suram BP bahwa era pertumbuhan permintaan minyak kemungkinan besar akan berakhir.

OPEC + JMMC bertemu hari ini tetapi tidak diharapkan secara luas untuk merekomendasikan perubahan apa pun. Namun, tetap penting bagi JMMC untuk mengelola persepsi bahwa kepatuhan merupakan masalah bagi grup dan mengirimkan sinyal kuat bahwa OPEC + tetap berkomitmen pada tingkat kompensasi yang lebih lambat dan mempertahankan pemotongan selama durasi penuh perjanjian OPEC +.

Dan menopang pandangan kepatuhan yang lebih kuat, produsen bermasalah baru UEA telah meyakinkan kelompok tersebut bahwa mereka akan memberikan kompensasi karena memompa terlalu banyak minyak selama beberapa bulan terakhir, yang selanjutnya telah meningkatkan sentimen.

Akhirnya, sejauh dampak pasca-JMMC – selain menegaskan kembali kepatuhan dan mungkin beberapa resolusi untuk mengejar volume kuota – kita harus mengharapkan berita baru yang terbatas dan tentu saja tidak ada yang secara signifikan menghilangkan pasar minyak mentah dari funk saat ini dan mendorong Brent kembali ke $ 45 bbl. Dan menilai dari bacaan suram pada data penjualan ritel AS terbaru, belum berarti kita mengatasi punuk karena ada lebih banyak kayu untuk dipotong di bagian depan ekonomi.