Perang Dagang; Seoul Resmi Adukan Keluhan ke WTO

JAVAFX – Seoul secara resmi mengajukan keluhan pada WTO (Organisasi Perdagangan Dunia) terkait pembatasan ekspor oleh Tokyo pada Rabu (11/09/2019). Perkembangan ini meningkatkan eskalasi perang dagang antara Korea Selatan dengan Jepang, yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Gold Trading

Langkah Korea Selatan ini diambil setelah lebih dari dua bulan Tokyo mulai melakukan pembatasan ekspor tiga bahan industri utama yang penting ke Seoul, yaitu komponen produksi chips dan display, yang berpotensi memberikan pukulan telak bagi industri teknologi backbone Seoul.

“Korea Selatan memutuskan untuk mengajukan keluhan dengan WTO tentang pembatasan ekspor Jepang terhadap tiga bahan penting untuk chips dan pajangan,” kata Menteri Perdagangan Yoo Myung-hee dalam pertemuan pers.

“Tindakan (Jepang) adalah tindakan diskriminatif yang secara langsung menargetkan Korea Selatan, dan itu bermotivasi politik setelah keputusan pengadilan kami tentang kerja paksa (pekerja Korea selama pemerintahan kolonial Jepang),” tambahnya.

Langkah mendadak Tokyo secara luas dipandang sebagai pembalasan terhadap putusan Mahkamah Agung tahun lalu yang memerintahkan perusahaan-perusahaan Jepang untuk memberikan kompensasi kepada para korban kerja paksa Korea selama pemerintahan kolonial brutal Jepang di Semenanjung Korea tahun 1910-1945.

Jepang mengklaim bahwa semua kompensasi diselesaikan ketika kedua negara menormalkan hubungan diplomatik mereka pada tahun 1965, meskipun pengadilan memutuskan bahwa hak individu untuk mencari kompensasi masih berlaku.

Meskipun ada protes keras dari Korea Selatan, Jepang secara resmi menghapus ekonomi Asia No. 4 dari daftar negara-negara yang memberikan persyaratan perdagangan preferensial pada 28 Agustus, sebuah langkah yang menjadikan lebih dari 1.000 bahan industri menjadi peraturan ekspor yang lebih ketat.

Meskipun Jepang mengutip dugaan kontrol longgar Korea Selatan atas bahan-bahan sensitif yang berpotensi dialihkan untuk penggunaan militer, itu belum memberikan bukti konkret di balik tuduhan meskipun permintaan berulang dari Seoul.

Korea Selatan telah memperingatkan Jepang untuk mengajukan pengaduan dengan WTO tak lama setelah Tokyo menerapkan pembatasan ekspor terhadap tiga bahan pada bulan Juli, mengklaim pemerintah Jepang telah melanggar pasal 11 dari Perjanjian Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT), yang melarang peraturan tentang volume ekspor kecuali produk memiliki dampak serius pada keamanan nasional.

“Jepang juga melanggar kewajibannya untuk menjalankan aturan perdagangan yang konsisten, adil dan masuk akal dengan mengatur perdagangan karena alasan politik,” tambah Yoo.

Dengan keluhan WTO, Korea Selatan dan Jepang harus mengadakan pembicaraan bilateral untuk menyelesaikan masalah selama dua bulan ke depan, menurut Departemen Perdagangan, Industri dan Energi.Jika keduanya gagal mempersempit perbedaan mereka, Badan Penyelesaian Sengketa WTO akan membentuk panel untuk melihat lebih dalam kasus ini. Seluruh proses diperkirakan akan memakan waktu lebih dari tiga tahun, kata para ahli.

Sejak pembatasan ekspornya pada awal Juli, Jepang hanya mengizinkan tiga pengiriman barang yang diatur ke Korea Selatan sejak Juli, dua kali untuk menolak dan satu kali untuk etsa gas.Resist adalah lapisan tipis yang digunakan untuk mentransfer pola rangkaian ke substrat semikonduktor, dan gas etsa diperlukan dalam proses pembuatan semikonduktor.

Sementara itu, keluhan tersebut tidak akan mencakup pengecualian Jepang terhadap Korea Selatan dari daftar mitra dagang tepercaya. “Kami mencoba untuk fokus pada hal-hal yang mendesak terlebih dahulu. Cakupan pengaduan, bagaimanapun, juga dapat berkembang tergantung pada keadaan,” kata seorang pejabat dari kementerian.

Dalam langkah terpisah, Korea Selatan juga diperkirakan akan menurunkan Jepang dari daftar mitra dagang favoritnya minggu depan paling cepat. Langkah Seoul untuk mengubah daftar putihnya sendiri tidak akan mempengaruhi keluhan WTO terbaru karena kedua kasus tersebut dibuat dengan alasan yang berbeda, kata pejabat lain dari kementerian tersebut.

Korea Selatan berencana untuk mengklasifikasikan mitra dagangnya menjadi tiga kelompok dari dua saat ini, menempatkan Tokyo di antara kelompok untuk “mengoperasikan sistem kontrol ekspor yang melanggar norma-norma internasional.” (WK)