Perang Harga, BUMN Minyak China Terancam Rugi Besar

JAVAFX – Raksasa minyak milik Negara China, menghadapi potensi kerugian curam dan kemungkinan akan memangkas pengeluaran mereka untuk proyek-proyek hingga pembayaran dividen yang lebih kecil kepada investor saham tahun ini setelah harga minyak jatuh ke level terendah dalam empat tahun, menurut analis dari Sanford C. Bernstein.

Sebagaimana dilaporkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) jatuh sebanyak 33,8 persen pada perdagangan di hari Senin (09/03/2020) menjadi US $ 27,34 per barel. Ini merupakan penurunan terbesar dalam masa sekitar 29 tahun. Harga menurun tajam setelah OPEC dan Rusia gagal bersepakat dalam pembatasan produksi bersama hingga akhir 2020. Arab Saudi kemudian membanting harga jual minyak mentahnya, sehingga memicu perang harga.

Neil Beveridge, analis senior di Sanford C. Bernstein, Hong Kong  mengatakan bahwa BUMN Minyak seperti PetroChina dan China Petroleum & Chemical atau Sinopec, diperkirakan akan memangkas produksi tahunan mereka sebesar 2 – 3 %, mirip dengan yang terlihat dalam resesi minyak terakhir pada 2014.

Sejumlah pialang AS pada Senin bahkan telah memangkas proyeksi laba per saham 2020 untuk PetroChina sebesar 61%, Sinopec sebesar 41 % dan untuk CNOOC hingga setengahnya, disaat saham-saham turun di bursa Hong Kong. Beveridge mengharapkan ketiganya untuk membayar dividen lebih sedikit, meskipun mereka akan mencoba mempertahankan pembayaran mereka sebagai persentase dari pendapatan mereka. Bursa saham Hong Kong sendiri jatuh lebih dari 1.100 poin dalam penurunan terburuk dalam lebih dari dua tahun di tengah meluasnya wabah Corona.

Segalanya terlihat lebih buruk saat ini menurut Neil, ditengah potensi kemungkinan resesi global bersama dengan pandemic wabah Corona. Butuh beberapa kuartal untuk menyelesaikan kelebihan pasokan saat ini, jelasnya.  Beveridge memperkirakan harga titik impas PetroChina dan Sinopec sebesar US $ 50 hingga US $ 60 per barel, dan mereka menghadapi tekanan besar jika harga minyak dipertahankan pada level saat ini. Di sisi lain, biaya produksi CNOOC sekitar US $ 30 selama paruh pertama 2019, setelah turun dari US $ 45 pada 2013, menurut dokumen perusahaan.

Jatuhnya harga minyak mengguncang pasar keuangan global pada saat investor terguncang oleh penyebaran coronavirus secara global. Kedua peristiwa tersebut sekarang menimbulkan awan gelap atas perkiraan Dana Moneter Internasional awal tahun ini untuk akselerasi moderat dalam pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2020.

Arab Saudi, produsen terbesar kedua di dunia setelah AS, memangkas harga jual resminya dan berencana untuk meningkatkan rata-rata produksi harian lebih dari 3 persen bulan depan, Reuters melaporkan mengutip pejabat yang tidak disebutkan namanya. Rusia adalah produsen minyak terbesar ketiga sementara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak atau OPEC mengendalikan 30 persen dari output dunia.

“Pasar memperkirakan besarnya pemotongan pasokan minyak tambahan untuk keluar dari pertemuan OPEC +,” tulis analis Daiwa Capital Markets, Dennis Ip dalam sebuah catatan penelitian. Sebaliknya, “Sebaliknya, tidak ada kesepakatan yang tercapai. Rusia menolak ultimatum pengurangan OPEC ‘all-or-nothing’. ”

Kegagalan negosiasi antara OPEC dan Rusia, yang bersama-sama mengendalikan sekitar 43 persen dari output global, diperkirakan akan memacu negara-negara penghasil biaya terendah untuk meraih pangsa pasar dengan membanjiri pasar dengan kapasitas lebih. OPEC dan Rusia dapat meningkatkan produksi sebesar 1,4 juta barel per hari pada akhir tahun dari Januari, serupa dengan lebih dari 12 bulan setelah kegagalan serupa dalam kerja sama akhir 2014, menurut ahli strategi komoditas Morgan Stanley. Rata-rata produksi global adalah 80,6 juta barel per hari tahun lalu.

Saham PetroChina turun 9,6 persen menjadi HK $ 2,72 pada penutupan perdagangan di Hong Kong pada Senin (09/03/2020), terendah sejak Oktober 2003. Sinopec turun 2,8 persen menjadi HK $ 3,82, level terendah 11-tahun, sementara CNOOC merosot 17,2 persen menjadi HK $ 8,79, level yang tidak terlihat sejak Agustus 2017.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden yakin dapat segera bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berharap dapat segera bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dengan Gedung Putih menyatakan bahwa perbedaan antara AS dan Rusia...

Neraca Perdagangan Cina Kembali Mengesankan Di April

Sektor perdagangan China kembali bukukan performa mengesankan pada April, dengan sektor ekspor tak disangka mencatat kenaikan sementara impor mencapai level tertinggi satu dekade. Sehingga, mendorong pereekonomian terbesar kedua di dunia itu.

Kenaikan Terjeda, Harga Emas Nantikan Gerak Dolar dan Yield Obligasi AS

JAVAFX - Kekecewaan pelaku pasar pada hasil angka-aangka Nonfarm Payroll AS pada Jumat lalu dengan tegas mengirim harga emas di atas $ 1800 per...

Twitter Tutup Akun yang Bagikan Pernyataan Trump

Twitter Inc minggu ini menangguhkan sejumlah akun yang dibuat untuk membagikan pernyataan dari bagian baru situs web mantan Presiden AS Donald Trump. Perusahaan itu mengatakan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502