Perang Harga Minyak Menempatkan Seluruh Kerajaan Arab Saudi Dalam Risiko

JAVAFX – Simon Watkins, mantan Kepala Produk Bahan Bakar Minyak untuk Platts memberikan pandangannya mengenai Perang Harga minyak bagi kondisi Kerajaan Arab Saudi. Menurutnya, tidak pernah terjadi sejak Ibn Saud pertama kali mengkonsolidasikan penaklukan Arabnya ke dalam Kerajaan Arab Saudi pada tahun 1932, dinasti yang berkuasa Saudi ini menghadapi ancaman eksistensial terhadap kelanjutan pemerintahannya atas negara itu.

Memang benar bahwa Arab Saudi telah dapat memperoleh beberapa keuntungan sementara di pasar ekspor utama Asia, karena pengirimannya ke China naik dua kali lipat pada bulan April menjadi 2,2 juta barel per hari (bph) dan yang ke India, sebesar 1,1 juta bph, adalah juga yang tertinggi dalam setidaknya tiga tahun. Ini, meskipun, seperti halnya faktor lain yang mungkin bertahan, adalah produk dari Saudi memangkas harga jual resmi (OSPs) untuk penjualan minyak mentah April ke beberapa level terendah dalam beberapa dekade, melemahkan saingannya, dan hal yang sama terjadi lagi untuk penjualan minyak mentah Mei.

Meskipun demikian, kemenangan yang sangat kecil ini, telah terancam oleh indikasi bahwa skala masalah yang menjadi masalah House of Saud menempatkan Arab Saudi benar-benar monumental. Baru minggu lalu melihat tekanan ekonomi besar-besaran memaksa Saudi untuk menaikkan harga pengiriman Juni untuk minyak mentah light Arab-nya ke Asia sebesar US $ 1,40 per barel dari Mei, meskipun dengan diskon US $ 5,90 untuk rata-rata patokan Oman / Dubai. Harapan pasar adalah bahwa Saudi akan terus menjaga OSP rendah untuk mempertahankan keuntungan pasar.

Arab Saudi melakukan ini karena keuangannya berada dalam keadaan yang lebih buruk sekarang daripada mereka pada akhir upaya Kerajaan sebelumnya untuk menghancurkan industri serpih AS yang berjalan sangat buruk dari 2014 hingga 2016. Saat itu, Saudi memiliki peluang sukses yang jauh lebih besar dalam menghancurkan industri serpih AS daripada yang dilakukan tahun ini, karena berbagai alasan, tetapi bahkan upaya itu hampir menghancurkan ekonomi Saudi selamanya.

Saat itu Saudi memiliki cadangan aset asing rekor tinggi US $ 737 miliar pada Agustus 2014, memungkinkannya ruang nyata untuk manuver dalam mempertahankan patokan mata uang SAR / US $ dan menutupi defisit anggaran besar yang akan disebabkan dari penurunan harga minyak yang disebabkan oleh kelebihan produksi. Terlepas dari latar belakang yang relatif positif ini terhadap perang harga minyak Saudi 2014-2016 melawan serpih A.S., negara-negara anggota OPEC kehilangan pendapatan minyak kolektif US $ 450 miliar dari lingkungan harga yang lebih rendah, menurut IEA.

Arab Saudi sendiri bergerak dari surplus anggaran ke defisit tertinggi yang saat itu tercatat pada tahun 2015 sebesar US $ 98 miliar dan menghabiskan setidaknya US $ 250 miliar dari cadangan devisa selama periode yang bahkan dikatakan oleh senior Saudi telah hilang selamanya. Begitu buruknya situasi ekonomi dan politik Arab Saudi pada tahun 2016 sehingga wakil menteri ekonomi negara itu, Mohamed Al Tuwaijri, menyatakan dengan tegas (dan belum pernah terjadi sebelumnya untuk seorang Saudi senior) pada Oktober 2016 bahwa: “Jika kita [Arab Saudi] tidak mengambil apapun langkah-langkah reformasi, dan jika ekonomi global tetap sama, maka kita akan mengalami kebangkrutan dalam tiga hingga empat tahun. ” Dengan kata lain, bahwa jika Saudi terus memproduksi berlebih untuk mendorong harga minyak turun – seperti yang terjadi tahun ini, lagi – maka akan bangkrut dalam waktu tiga hingga empat tahun.

Mengenai ekonomi murni, beberapa orang mengatakan bahwa sekitar US $ 300 miliar cukup untuk mempertahankan tingkat SAR / US $ dan bahwa, dalam parameter tersebut, cadangan devisa Arab Saudi saat ini cukup. Namun, ini tidak memasukkan ke dalam faktor proposisi investasi bias pasar negatif yang sekarang dihadapi Arab Saudi, yang akan mempengaruhi kemampuannya untuk meningkatkan jenis utang dan modal ekuitas yang diperlukan untuk memperlambat tingkat penarikan pada cadangan ini. Bahkan sebelum kerusakan reputasi yang diderita Arab Saudi sebagai akibat dari memulai strategi yang persis sama yang begitu mengerikan untuk terakhir kalinya – dan memilih untuk melakukannya sambil menghadapi pandemi global paling berbahaya sejak flu Spanyol 1918 – sebuah perubahan besar. dalam penerbitan utang negara sudah membangun, menggeliat selera investor untuk lagi.

Secara khusus, Arab Saudi telah menyadap pasar obligasi internasional dua kali tahun ini dan telah meminjam total US $ 19 miliar dari investor lokal dan internasional. Menarik sekelompok investor baru ke mana untuk memuat utangnya yang sekarang tampak beracun tidak akan terbantu dengan cara yang benar-benar mengabaikan jiwa-jiwa yang percaya yang membeli IPO Aramco Saudi, meskipun ada setiap indikasi bahwa Saudi memang akan melanggar hak pemegang saham minoritas mereka, sebagaimana dianalisis secara mendalam dalam buku baru saya tentang pasar minyak global.

Dalam hal fakta aktual yang diabaikan oleh para pembela Saudi, pada bulan Maret bank sentral Arab Saudi menghabiskan aset asingnya pada tingkat tercepat sejak setidaknya tahun 2000. Pada bulan itu saja, menurut bahkan angka Saudi sendiri, cadangan devisa Kerajaan jatuh lebih dari SAR100 miliar (US $ 27 miliar). Ini adalah penurunan 5 persen penuh dari bulan sebelumnya, dan jumlah cadangan sekarang hanya US $ 464 miliar, level terendah sejak 2011. Hanya menyisakan ‘cadangan tempur’ US $ 164 miliar yang dapat digunakan untuk semua hal lain yang dibutuhkan Saudi ketika US $ 300 miliar dibutuhkan untuk menjaga landasan ekonomi SAR / US $ – pasak dikurangi. Memang, jika angka penurunan cadangan 5 persen diasumsikan untuk bulan April dan Mei juga (dan mungkin lebih banyak) maka cadangan devisa Saudi sekarang hanya lebih dari US $ 418 miliar.

Angka ini akan turun lebih jauh, karena harga minyak yang lebih rendah bertahan dan target produksi minyak yang lebih rendah yang baru-baru ini disepakati dipatuhi oleh Arab Saudi. Pada saat yang sama, Kerajaan tergelincir ke defisit anggaran US $ 9 miliar pada kuartal pertama dan sejumlah analis independen memperkirakan bahwa produk domestik bruto secara keseluruhan dapat menyusut lebih dari 3 persen tahun ini (kontraksi langsung pertama sejak 2017 dan terbesar sejak 1999), sementara defisit anggaran bisa melebar hingga 15 persen dari output ekonomi.

Melebihi kebodohan belaka yang terlibat dalam meluncurkan strategi overproducing minyak untuk menekan harga yang telah gagal sebelumnya dan melakukannya pada saat itu jelas bahwa coronavirus itu sendiri akan memusnahkan permintaan dan harga minyak, kesalahan nomor satu bahwa al-Saudi dibuat – dan untuk itu mereka akan dianggap bertanggung jawab secara pribadi oleh orang-orang mereka dalam beberapa bulan mendatang – adalah untuk menghilangkan semua kepercayaan pada mereka di pihak AS. Setiap hari Saudi tidak, mungkin, terlalu peduli untuk AS. , tetapi mereka peduli dengan meningkatnya ketidakamanan politik dan ekonomi negara yang disebabkan oleh perang harga minyak terbaru, secara langsung dan tidak langsung.

Kepada AS – dan ini telah diulangi berulang kali ke OilPrice.com oleh berbagai sumber senior di Administrasi Presiden AS selama beberapa minggu terakhir – Arab Saudi telah melanggar kesepakatan dasar (dan karenanya, kepercayaan) yang didirikan pada 1945 antara Presiden AS Franklin D. Roosevelt dan Raja Saudi pada saat itu, Abdulaziz, di segmen Great Bitter Lake di Terusan Suez yang telah mendefinisikan hubungan antara kedua negara sejak saat itu. Kesepakatannya adalah bahwa AS akan menerima semua pasokan minyak yang diperlukan selama Arab Saudi memiliki minyak, sebagai imbalannya AS akan menjamin keamanan House of Saud yang berkuasa. Ini kemudian sedikit berubah untuk memastikan bahwa Arab Saudi juga memungkinkan industri serpih A.S. untuk terus berfungsi dan tumbuh. Jika ini berarti bahwa Arab Saudi kalah dari produsen serpih AS dengan menjaga harga minyak naik tetapi kehilangan peluang ekspor ke perusahaan-perusahaan AS maka itu hanya harga yang harus dibayar House of Saud untuk perlindungan berkelanjutan AS – secara politis, ekonomi , dan secara militer.

Sekarang kepercayaan ini telah rusak semua opsi ada di meja. Presiden AS Donald Trump memperingatkan al-Sauds secara khusus beberapa waktu lalu bahwa: “Dia [Raja Saudi Salman] tidak akan bertahan dalam kekuasaan selama dua minggu tanpa dukungan militer AS.” Menurut berbagai sumber – dan seperti yang disorot sebelumnya oleh OilPrice.com sebagai opsi serius yang dipertimbangkan – pada 2 April, Trump benar-benar memberi tahu Putra Mahkota Mohammed bin Salman melalui telepon bahwa kecuali OPEC mulai memotong produksi minyak ia tidak akan berdaya untuk menghentikan anggota parlemen dari meloloskan undang-undang untuk menarik pasukan AS dari Kerajaan.

Ini, bagaimanapun, bukan akhir dari masalah bagi AS. Setelah menjelaskan bahwa omong kosong lebih lanjut dari Saudi tidak akan ditoleransi oleh AS dari perspektif politik, optimisme tinggi di antara Demokrat senior, dan beberapa Republikan, di kedua majelis. , bahwa Saudi dapat dibuat untuk membayar kesulitan ekonomi yang telah menyebabkan AS. Mekanismenya adalah Undang-Undang ‘Kartel Pengeluaran dan Pengekspor Minyak’ (NOPEC), yang membuatnya ilegal untuk secara artifisial membatasi produksi minyak (dan gas) atau untuk menetapkan harga, seperti OPEC, OPEC +, dan Arab Saudi. RUU tersebut juga akan segera menghapus kekebalan kedaulatan yang saat ini ada di pengadilan AS untuk OPEC sebagai sebuah kelompok dan untuk masing-masing dan setiap negara anggota. Ini akan membuat Arab Saudi terbuka untuk digugat di bawah undang-undang anti-trust A.S. yang ada di AS, dengan total kewajibannya adalah sekitar US $ 1 triliun investasi di AS saja.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden, Anggota Kongres AS Beri Penghormatan kepada Polisi Capitol

Presiden Joe Biden dan anggota Kongres Amerika memberikan penghormatan kepada petugas Kepolisian Capitol yang tewas ketika seorang pengendara menabrakkan mobilnya ke dua petugas polisi...

AS minta penggunaan vaksin COVID Johnson & Johnson dihentikan

Badan kesehatan federal Amerika Serikat pada Selasa meminta agar penggunaan vaksin COVID-19 dosis tunggal Johnson & Johnson dihentikan setelah enam penerima vaksin mengalami kelainan...

Biden berencana ungkap tindakan eksekutif terkait pengaturan senjata

Presiden Amerika Serikat Joe Biden diperkirakan pada Kamis mulai membeberkan tindakan eksekutif soal senjata setelah serangkaian penembakan massal di awal masa jabatannya di Gedung...

Dolar Tertekan Oleh Yield Treasury Yang Lebih Rendah, Investor Fokus Data Inflasi

Dolar tertekan di dekat posisi terendah 2-1 / 2 minggu terhadap mata uang utama lainnya pada hari Senin karena penurunan imbal hasil Treasury menahan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502