Perdana Menteri Ismail Sabri tegaskan kembali Malaysia menuju endemi

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob menegaskan kembali negaranya sedang menuju endemi COVID-19 sehingga diharapkan warganya terus menjaga diri dalam melindung keluarga dari penyakit.

“Negara kini sedang menuju ke fase endemi di mana kita akan terus hidup bersama COVID-19 dalam kehidupan norma baru.

Kerja sama keluarga Malaysia amat diharapkan agar terus menjaga diri sendiri dan menjaga kebersihan demi keselamatan diri,” kata Ismail usai pertemuan Komite Khusus Penanganan Pandemi di Putrajaya, Rabu.

Pada kesempatan tersebut Ismail mengumumkan perubahan fase Lembah Klang (Kuala Lumpur, Putrajaya, Selangor) dari fase dua ke fase tiga, Melaka dari fase dua ke fase tiga dan Kedah dari fasa satu ke fase dua.

“Peralihan fase ini dibuat setelah mempertimbangkan penilaian risiko dari waktu ke waktu oleh Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM) dan Majelis Keselamatan Negara (MKN),” katanya.

Berdasarkan keputusan komite yang membenarkan peralihan dari fase satu ke fase dua bagi Negeri Kedah, ujar dia, ini bermakna tidak ada lagi negeri (provinsi) yang berada di fase satu di seluruh negara.

Ismail mengatakan tadi malam tingkat penularan bagi seluruh negara mencatatkan nilai 0.88 dan masuknya pasien COVID-19 ke ICU juga menunjukkan tren penurunan.

Berdasarkan tingkat penularan yang masih tetap di bawah nilai 1.0, pemerintah yakin proyeksi penularan kasus harian baru COVID-19 akan terus mencatatkan tren penurunan, katanya.

Ismail mengatakan pada 28 September 2021 Program Imunisasi COVID-19 Kebangsaan (PICK) mencatatkan kadar 85.1 persen populasi dewasa lengkap divaksin.

“Pada masa yang sama, Program Imunisasi COVID-19 Kebangsaan Remaja (PICK Remaja) mendapat sambutan positif apabila mencatatkan sebanyak 1.217.386 dosis vaksin telah diberikan kepada remaja berumur 12 hingga 17 tahun,” katanya.

Perkembangan ini searah dengan pengumuman pemerintah yang mengharapkan sebanyak mungkin pelajar menerima vaksinasi lengkap menjelang pembukaan sesi persekolahan secara bertahap mulai Oktober depan.

“Seperti yang telah saya umumkan pada 22 September, pemerintah akan membenarkan pergerakan lintas negeri apabila kadar vaksinasi lengkap populasi dewasa mencapai 90 persen,” katanya.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.