Permintaan Minyak Diperkirakan Akan Turun, China Lepas Cadangan Minyaknya

JAVAFX – OPEC kemungkinan akan merevisi turun perkiraan pertumbuhan permintaan minyak 2022 pada hari Senin besok, dua sumber OPEC+ mengatakan, karena penyebaran varian virus corona Delta membuat kecepatan pemulihan dalam penggunaan bahan bakar diragukan.

Pada 1 September, sumber terpisah Reuters mengatakan agar Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, meningkatkan perkiraan permintaan minyak 2022 menjadi 4,2 juta barel per hari (bph) dari 3,28 juta bph sebelumnya.

Angka baru itu dipandang optimis oleh beberapa kelompok, kemungkinan mendorong revisi, kata dua sumber OPEC+. OPEC dijadwalkan untuk membuat perkiraan pasokan dan permintaan terbarunya kepada publik dalam sebuah laporan pada hari Senin.

OPEC mungkin meninjau angka-angka itu lagi untuk laporan bulanan mendatang,” kata salah satu sumber, yang menolak disebutkan namanya.

Pemerintah, perusahaan, dan pedagang memantau dengan cermat kecepatan pemulihan permintaan minyak setelah jatuh pada tahun 2020. Pengembalian yang lebih lambat dapat membebani harga dan memperkuat pandangan bahwa dampak pandemi dapat memengaruhi pola konsumsi lebih lama atau permanen.

“Perkiraan terbaru untuk permintaan minyak terlihat lebih lemah,” kata Stephen Brennock dari broker PVM dalam sebuah laporan. “Pertumbuhan untuk prospek jangka pendek hingga menengah sedang diturunkan secara progresif karena kebangkitan COVID-19, khususnya di Asia.”

Brennock mengutip angka-angka dari peramal pemerintah AS, Administrasi Informasi Energi, yang mengatakan dalam pandangan terbarunya pada 8 September permintaan minyak akan melampaui 100 juta barel per hari pada kuartal kedua tahun 2022.

Sebulan sebelumnya, EIA memperkirakan pencapaian tersebut akan tercapai pada kuartal keempat tahun 2021.

OPEC saat ini memiliki angka pertumbuhan permintaan tertinggi di antara tiga lembaga peramalan minyak utama – itu sendiri, EIA dan Badan Energi Internasional, penasihat negara-negara konsumen yang mengeluarkan laporan bulanan terbaru pada hari Selasa.

Pada tahun 2021, OPEC memperkirakan permintaan minyak akan meningkat sebesar 5,95 juta barel per hari, lebih tinggi dari angka IEA sebesar 5,3 juta barel per hari dan perkiraan EIA sebesar 5 juta barel per hari.

Agar perkiraan pertumbuhan permintaan minyak OPEC 2021 terpenuhi, permintaan minyak dunia perlu rata-rata 99,82 juta barel per hari pada kuartal keempat – hampir 1 juta barel per hari lebih tinggi dari proyeksi kuartal keempat IEA.

China merencanakan pelelangan publik pertamanya atas cadangan minyak mentah negara kepada sekelompok penyulingan domestik terpilih, administrasi cadangan mengumumkan, karena Beijing berupaya mendinginkan biaya bahan baku yang tinggi untuk produsen.

Pelepasan akan dilakukan secara bertahap dan ditujukan untuk pabrik penyulingan dan kimia terintegrasi, Administrasi Cadangan Pangan dan Strategis Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam.

Penjualan akan “lebih menstabilkan pasokan dan permintaan pasar domestik, dan secara efektif menjamin keamanan energi negara itu,” kata badan tersebut, menambahkan bahwa pihaknya berencana untuk secara teratur melepaskan dan mengisi kembali cadangan minyak China.

Benchmark harga minyak mentah Brent naik sekitar 40% tahun ini karena permintaan rebound dari keruntuhan yang disebabkan oleh virus corona pada tahun 2020. Brent turun 2% pada hari Kamis tetapi diperdagangkan lebih tinggi pada hari Jumat.

Minyak mentah berjangka internasional China naik 50% tahun ini, dan naik 80% dari tahun lalu.

Dalam pernyataan empat kalimatnya, agensi tidak menentukan volume atau jangka waktu lelang.

Kata-kata yang tidak jelas dan kurangnya detail menciptakan kebingungan di antara pelacak pasar mengenai apakah lelang telah terjadi, atau akan terjadi di masa depan, kata para pedagang dan analis.

Agensi tidak menanggapi permintaan Reuters untuk komentar lebih lanjut.

Ada juga pembicaraan di pasar tentang penjualan cadangan minyak yang belum dikonfirmasi pada bulan Juli dan Agustus yang sumber-sumber yang akrab dengan sistem cadangan strategis China tidak akan mengkonfirmasi atau menyangkal kepada Reuters.

Analis di Goldman Sachs memperkirakan penjualan sebesar 22 juta barel dan mengatakan kemungkinan besar terjadi pada Agustus dan berkontribusi pada perlambatan pembelian minyak mentah China musim panas ini.

Impor minyak mentah China Januari-Agustus turun 5,7% YoY meskipun volume Agustus naik 8% dari Juli.

Analis ING mengatakan pengumuman itu tampaknya mengkonfirmasi penjualan sebelumnya, tetapi juga menunjuk ke lelang lebih lanjut di masa depan.

Pejabat di kilang yang dikelola negara mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat bahwa pelelangan bisa menjadi lebih dari eksperimen untuk menunjukkan bahwa Beijing memiliki alat untuk menstabilkan pasokan minyak, daripada mencerminkan kekurangan pasokan nyata di antara kilang.

“Para penyuling tidak benar-benar melihat pasokan yang ketat di pasar minyak global. Sebaliknya, beberapa mengantisipasi harga untuk jatuh lebih jauh bahkan di bawah $60,” kata seorang pejabat dengan kilang yang berbasis di Cina selatan.

China telah menjaga informasi cadangan strategisnya dengan ketat. Angka publik terakhir untuk SPR China diberikan pada tahun 2017, ketika pemerintah mengatakan telah membangun sembilan pangkalan penyimpanan minyak mentah dengan total kapasitas cadangan sekitar 238 juta barel.

Konsultasi Aspek Energi pada awal Juli memperkirakan situs SPR China menyimpan 220 juta barel minyak mentah, setara dengan 15 hari permintaan.

Kabar dari SPR datang pada saat pemadaman di platform Shell Mars memaksa perusahaan besar China untuk berebut alternatif karena banyak dari 10-12 juta barel kargo Mars yang dibeli untuk pemuatan September dan Oktober telah dibatalkan. Diperkirakan lelang akan melepaskan 10-15 juta barel pada satu waktu, paling banyak.

Royal Dutch Shell Plc pada Kamis membatalkan beberapa kargo ekspor akibat kerusakan fasilitas lepas pantai akibat Badai Ida

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.