Permintaan Mulai Muncul, Harga Minyak Naik

JAVAFX – Harga minyak berjangka berakhir lebih tinggi pada perdagangan di hari Senin (29/06/2020), didukung oleh beberapa pemulihan dalam permintaan energi, bahkan dengan pemulihan yang terancam oleh kemungkinan putaran kembali shutdowns COVID-19 mengingat jumlah korban secara global telah melampui angka 10 juta.

Gold Trading

Ketika permintaan global pulih, kecenderungan alami minyak akan naik, karena harga saat ini di bawah ambang ekonomi bagi sebagian besar produsen. Pasar melihat data ekonomi optimis selama akhir pekan dari China, importir minyak mentah terbesar dunia. Keuntungan industri di China untuk Mei naik 6% dari tahun sebelumnya, mewakili peningkatan pertama pada tahun 2020, statistik resmi yang dirilis pada akhir pekan menunjukkan.

Ada juga tanda-tanda penurunan lebih lanjut dalam produksi minyak. Untuk merangkum sudut pandang produsen Amerika, jumlah rig domestik turun 73% dari tahun lalu, jadi minyak telah melanjutkan trennya ke atas. Namun, spoiler terhebat minggu lalu adalah pemulihan di A.S. produksi minyak sebesar 500.000 barel per hari, seperti yang dilaporkan oleh Lembaga Informasi Energi.  Para pialang sekarang takut bahwa setidaknya beberapa sumur yang ditutup, dapat dengan cepat bangkit kembali dan merusak harga yang baru pulih beberapa hari ini.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate untuk Agustus, naik $ 1,21, atau 3,1%, menetap di $ 39,70 per barel di New York Mercantile Exchange, menyusul penurunan mingguan 3,4% untuk WTI . Sementara minyak mentah Brent untuk pengiriman Agustus naik 69 sen, atau 1,7%, pada $ 41,71 per barel di ICE Futures Europe, setelah mencatat penurunan mingguan 2,8% pada hari Jumat, berdasarkan pada penyelesaian kontrak yang paling aktif. Kontrak Agustus berakhir pada akhir sesi Selasa.

Kekhawatiran tentang perlunya melaksanakan kembali upaya untuk mencegah penyebaran pandemi, dan kemungkinan bahwa langkah itu akan memperlambat pemulihan permintaan minyak, telah meningkat seiring dengan kasus-kasus penyakit.

Permintaan tetap menjadi perhatian utama untuk pasar saat ini, khususnya di A.S., yang menyumbang hampir 20% dari permintaan minyak mentah dan produk global. Permintaan AS jelas telah pulih dari kejatuhan rekor pada bulan Maret / April, tetapi rebound lanjutan kemungkinan akan ditantang oleh lonjakan kasus COVID-19 di beberapa negara.

Amerika Serikat berada di puncak korban COVID-19 dengan 2,55 juta dan korban jiwa 125.803, lebih dari dua kali lipat dari 1,34 juta kasus dan 57.622 kematian yang tercatat di Brasil. Di AS, infeksi telah meningkat di 32 negara bagian selama 14 hari terakhir, menurut pelacak New York Times, dengan California, Texas dan Florida memimpin.

Pedagang juga mempertimbangkan dampak potensial dari pengajuan kebangkrutan Chesapeake Energy Corp. pada hari Minggu. Kekalahan harga minyak dan gas yang dipicu oleh pandemi coronavirus merupakan pukulan kuat bagi AS. pelopor dalam teknik ekstraksi minyak yang unik yang akan mengubah keseimbangan produksi minyak di dunia.

Chesapeake adalah penguasa minyak serpih AS yang tak terbantahkan. Beban keuangan besar-besaran untuk berinvestasi pertama kali ke booming shale gas, kemudian upaya gagalnya untuk menumbuhkan posisi kuat yang sama pada permainan minyak, telah membuat raksasa ini berlutut.

Artem Abramov, kepala penelitian serpih di Rystad, mengatakan bahwa “bagian material dari A.S. pasokan minyak ringan sekarang dikendalikan oleh supermajor dan independen besar dengan akses ke areal inti dan neraca yang kuat. ” Sebagian besar perusahaan ini “secara bertahap dapat beradaptasi bahkan jika harga minyak sebesar $ 35-40 WTI bertahan lebih lama.”