Pertahankan Kebijakan, BOJ Beri Pandangan Suram Pada Ekonomi

Bank of Japan tetap mempertahankan kebijakan moneter pada hari Rabu namun menawarkan pandangan yang lebih suram pada ekspor dan output, sehingga memperkuat ekspektasi bank akan mempertahankan stimulusnya bahkan ketika negara ekonomi utama menatap penarikan dukungan masa krisis.

Kesuraman yang menyelimuti produsen, akibat penutupan pabrik di Asia yang disebabkan oleh pandemi virus corona, menambah kesengsaraan bagi pemulihan Jepang yang rapuh, dan telah tertatih-tatih oleh konsumsi yang lemah.

BOJ mempertahankan penilaiannya pada ekonomi, dengan mengatakan itu ” sebagai tren, meskipun tetap dalam keadaan parah karena dampak pandemi.”

Seperti yang diharapkan secara luas, BOJ mempertahankan target suku bunga jangka pendek di -0,1% dan untuk imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Tinjauan suku bunga muncul menjelang pemilihan kepemimpinan partai yang berkuasa pada 29 September yang dapat mengalihkan fokus pemerintah dari sikap saat ini berdasarkan kebijakan reflasionis “Abenomics” mantan perdana menteri Shinzo Abe, ungkap para analis.

Sementara para kandidat sepakat tentang perlunya mempertahankan dukungan moneter besar-besaran untuk saat ini, mereka berbeda dalam jalur kebijakan jangka panjang yang lebih disukai, area yang mungkin akan dihadapi oleh Gubernur Haruhiko Kuroda pada briefing pasca-pertemuannya.

Ekonomi Jepang bangkit dari kelesuan tahun lalu, karena permintaan global yang cukup kuat sebagian menutupi hantaman terhadap konsumsi dari perpanjangan keadaan darurat dalam memerangi pandemi.

Tetapi kendala pasokan, terutama untuk chip dan suku cadang yang diproduksi di Asia Tenggara, telah memaksa beberapa perusahaan Jepang untuk memangkas produksi, meningkatkan kekhawatiran di antara para pembuat kebijakan bahwa pemulihan Jepang dapat tertunda.

Inflasi yang lemah juga telah memperkuat ekspektasi BOJ akan tertinggal dari bank sentral utama lainnya dalam menarik kembali stimulus. Harga konsumen inti turun 0,2% pada Juli dari tahun sebelumnya dan menjadi penurunan bulanan ke-12 berturut-turut, karena konsumsi yang lemah membuat perusahaan enggan meneruskan kenaikan biaya bahan baku ke rumah tangga.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.