Petani India protes UU pertanian

Ribuan petani India berkumpul di pasar gandum besar di luar Ibu Kota New Delhi pada Selasa, memprotes undang-undang pertanian baru yang mereka katakan mengancam mata pencaharian mereka.

Mereka juga memprotes tindakan polisi selama demonstrasi serupa pekan lalu.

“Sejumlah besar petani menghadiri pertemuan meminta pemerintah menghukum mereka yang bertanggung jawab menggunakan kekerasan terhadap petani tua dan tidak bersenjata,” kata Balbir Singh Rajewal, seorang pemimpin senior petani.

Pasar biji-bijian tempat para petani bertemu pada Selasa itu berjarak sekitar 150 km dari New Delhi, di wilayah negara bagian Haryana.

Petani juga akan mengorganisir demonstrasi di kantor-kantor besar pemerintah di Haryana untuk menekan tuntutan mereka, kata Rajewal.

“Penggunaan kekuatan yang berlebihan dan tidak proporsional tidak hanya brutal, tetapi juga tindakan balas dendam,” katanya.

Bulan lalu, sekitar 10 petani terluka setelah polisi menggunakan tongkat untuk menghentikan pengunjuk rasa memblokir jalan raya Haryana.

Seorang petani meninggal kemudian meskipun para pejabat mengatakan kematian itu bukan karena pukulan tongkat.

Pihak berwenang di Haryana meningkatkan keamanan dan menutup layanan internet seluler, kata pejabat pemerintah negara bagian.

Selain pengerahan polisi dalam jumlah besar, pemerintah juga menempatkan pasukan paramiliter, kata mereka.

Selama lebih dari delapan bulan, puluhan ribu petani telah berkemah di jalan raya utama ke New Delhi untuk menentang undang-undang pertanian dalam protes petani terlama di India.

Lebih dari setengah juta petani berpartisipasi dalam protes di negara bagian Uttar Pradesh yang paling padat penduduknya di India pada Minggu – unjuk rasa terbesar – menuntut pencabutan undang-undang tersebut, yang diperkenalkan pada September tahun lalu.

Para pemimpin pertanian mengatakan undang-undang itu akan mengikis mekanisme lama yang memastikan petani mendapatkan jaminan harga minimum untuk beras dan gandum mereka, tetapi pemerintah mengatakan ini akan membantu petani mendapatkan harga yang lebih baik.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.