Polisi Mulai Menyisir Kampus Poltek Hong Kong

JAVAFX – Tim keamanan kepolisian pada hari Kamis (28/11/2019) mulai membersihkan sebuah universitas Hong Kong yang merupakan titik panas dalam aksi bentrokan dengan demonstran anti-pemerintah, dan seorang perwira mengatakan para demonstran yang masih bersembunyi di dalam tidak akan ditangkap.

Gold Trading

Kepolisian mulai menyisir ke Universitas Politeknik Hong Kong setelah pemerintahannya mengatakan mereka percaya tidak ada orang lain yang tersisa setelah pencarian dua hari berakhir pada hari Rabu. Tim pengajar hanya menemukan seorang wanita muda dalam kondisi lemah dan persediaan barang-barang berbahaya termasuk bom bensin dan cairan korosif.

Beberapa jam sebelum operasi polisi, seorang pemrotes bertopeng keluar dari persembunyiannya dan mengatakan kepada wartawan masih ada kurang dari 20 lainnya yang bersembunyi di dalam. “Para pengunjuk rasa yang tersisa tidak pernah mempercayai polisi. Itu menjelaskan mengapa selama beberapa hari terakhir ketika manajemen universitas mencari kami, kami terus bersembunyi, ”kata pemrotes, yang mengidentifikasi dirinya sebagai Ah Bong. Lebih lanjut, dia memperingatkan mereka akan “pasti memprotes” jika polisi memasuki kampus.

Universitas telah dikepung oleh polisi selama 11 hari ketika para pengunjuk rasa mundur ke kampus setelah memblokir sebuah terowongan besar dan membakar pintu tol selama bentrokan dengan polisi. Sekitar 1.100 pemrotes telah pergi atau telah ditangkap.

Polisi senior Chow Yat Ming mengatakan fokus operasi ini bukan untuk menahan demosntran tetapi untuk menghilangkan barang-barang berbahaya yang merupakan ancaman bagi keselamatan publik, dan untuk mengumpulkan bukti kerusakan “jahat” pada fasilitas kampus. Jika mereka menemukan pengunjuk rasa, ia mengatakan mediator dan penasihat kepolisian akan membujuk mereka untuk mencari perawatan medis. Dia mengatakan mereka tidak akan ditangkap tetapi rincian mereka akan diambil untuk kemungkinan tindakan lebih lanjut. “Perhatian utama kami hari ini bukan tentang penangkapan, ini tentang kesejahteraan mereka,” kata Chow. Dia mengatakan tidak jelas berapa lama operasi akan berlangsung.

Sekitar 100 personel, termasuk tim hazmat dan ahli pembuangan bahan peledak, menyebar ke seluruh kampus yang luas. Rekaman televisi menunjukkan petugas mencari bangunan dan mengeluarkan botol dan barang-barang lainnya.

Lebih dari 5.000 orang telah ditahan sejak kerusuhan dimulai pada bulan Juni atas RUU ekstradisi China yang dipandang sebagai erosi kebebasan yang dijanjikan ketika bekas koloni Inggris kembali ke kontrol Cina pada tahun 1997. Gerakan ini telah berkembang menjadi tuntutan yang lebih luas, termasuk universal hak pilih dan investigasi independen terhadap perilaku polisi. Gerakan protes diberi perangsang lain setelah Presiden Donald Trump menandatangani dua rancangan undang-undang untuk mendukung aktivis HAM dan pro-demokrasi Hong Kong. China segera memperingatkan akan mengambil tindakan balasan yang kuat.

“Saya menandatangani tagihan ini untuk menghormati Presiden Xi, Cina, dan rakyat Hong Kong,” kata Trump dalam sebuah pernyataan. “Mereka diberlakukan dengan harapan bahwa Pemimpin dan Perwakilan Cina dan Hong Kong akan dapat menyelesaikan perbedaan mereka secara damai yang mengarah pada perdamaian jangka panjang dan kemakmuran bagi semua.”

Undang-Undang Hak Asasi Manusia dan Demokrasi Hong Kong mengamanatkan sanksi terhadap pejabat Tiongkok dan Hong Kong yang melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan membutuhkan peninjauan tahunan tentang status perdagangan yang menguntungkan yang diberikan Washington kepada Hong Kong. RUU lain melarang ekspor amunisi tidak mematikan tertentu ke polisi Hong Kong.

Beberapa analis mengatakan itu mungkin mendorong Inggris dan negara-negara Barat lainnya untuk mengikutinya. “Ini adalah titik balik utama dalam gerakan protes,” kata Willy Lam, seorang pakar politik di Universitas Cina Hong Kong. Dukungan AS akan menumpuk lebih banyak tekanan pada pemerintah Hong Kong yang diperangi dan membuat Beijing “berpikir dua kali” untuk menggunakan taktik yang lebih keras untuk memadamkan kerusuhan, katanya.

Undang-undang AS mengikuti kemenangan pemilihan yang memukau oleh kubu pro-demokrasi dalam pemilihan lokal hari Minggu, dalam sebuah teguran terhadap penanganan krisis oleh pemerintah. Namun banyak pengunjuk rasa, merasa ini terlalu dini untuk dirayakan karena pemimpin kota yang diperangi Carrie Lam belum menawarkan konsesi apa pun atas tuntutan mereka. Kekerasan telah mereda sejak jajak pendapat, tetapi para pemrotes berencana untuk mengadakan rapat umum kemenangan Kamis malam dengan lebih banyak pertemuan selama akhir pekan. (WK)