Presiden Iran Minta Trump Cabut Sanksi

JAVAFX – Presiden Iran kembali berusaha membuka kemungkinan pembicaraan dengan Donald Trump sebagaimana disampaikan pada hari Selasa (27/08/2019). Ia mengatakan presiden AS pertama-tama harus mencabut sanksi yang dikenakan pada Teheran, jika tidak, pertemuan antara keduanya akan menjadi foto opsi belaka.

Perubahan hati Hassan Rouhani terjadi sehari setelah Trump mengatakan Senin bahwa ada “peluang yang sangat baik” keduanya dapat bertemu pada kebuntuan nuklir mereka setelah intervensi mendadak oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron selama KTT G-7 untuk mencoba membawa Washington dan Teheran bersama setelah beberapa dekade konflik.

“Tanpa penarikan AS dari sanksi, kami tidak akan menyaksikan perkembangan positif,” kata Rouhani dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Selasa, menambahkan bahwa Washington “memegang kunci” tentang apa yang terjadi selanjutnya. “Jika seseorang berniat menjadikannya hanya foto opsi dengan Rouhani, itu tidak mungkin,” katanya.

Sebelumnya pada hari Senin, Rouhani menyatakan kesiapan untuk menegosiasikan jalan keluar dari krisis menyusul penarikan Amerika dari perjanjian nuklir. “Jika saya tahu bahwa pergi ke pertemuan dan mengunjungi seseorang akan membantu pembangunan negara saya dan menyelesaikan masalah orang-orang, saya tidak akan melewatkannya,” katanya. “Sekalipun peluang keberhasilannya tidak 90% tetapi 20% atau 10%, kita harus terus maju. Kita seharusnya tidak melewatkan peluang. ”

Rouhani juga melindungi menteri luar negerinya, Mohammad Javad Zarif, terhadap kritik dari garis keras atas kunjungan kejutannya hari Minggu ke Biarritz, Perancis, tempat para pemimpin Kelompok Tujuh negara demokrasi kaya bertemu.

Siaran TV berbahasa Inggris Iran mengeluarkan pernyataan anonim yang samar-samar pada hari Senin, menolak inisiatif Macron. Macron mengatakan ia berharap Trump dan Rouhani dapat bertemu dalam beberapa minggu dengan harapan menyelamatkan kesepakatan nuklir 2015 yang dilakukan Teheran dengan kekuatan dunia, tetapi AS secara sepihak menarik diri dari tahun lalu. Di bawah kesepakatan itu, Iran setuju untuk membatasi pengayaan uraniumnya dengan imbalan pencabutan sanksi ekonomi.

Pada hari Selasa, Macron mengakui upayanya untuk membawa Iran dan AS bersama-sama “rapuh” tetapi mengatakan ia masih melihat “jalan yang mungkin” untuk pemulihan hubungan antara keduanya. Mengundang Zarif ke KTT G-7 sebagai tamu kejutan adalah manuver diplomatik yang berisiko, tetapi itu membantu menciptakan “kemungkinan kondisi pertemuan yang bermanfaat,” kata Macron. Adalah tanggung jawab Prancis untuk memainkan “peran kekuatan penyeimbang,” kata Macron, seraya menambahkan bahwa upayanya memungkinkan harapan untuk “mengurangi esensi” ketegangan.

Sejak penarikan AS dari perjanjian nuklir, Iran telah kehilangan miliaran dolar dalam kesepakatan bisnis yang diizinkan oleh perjanjian itu ketika AS menerapkan kembali dan meningkatkan sanksi yang sebagian besar menghalangi Teheran untuk menjual minyak mentah ke luar negeri, sumber penting mata uang keras untuk Republik Islam.

Arah putar balik sikap Rouhani dapat dilihat sebagai hasil dari tekanan pihak garis keras di Iran yang menentang mengambil nada yang lebih lembut ke arah Barat. Namun demikian, itu juga bisa mencerminkan bahwa paradigma sebagaimana gambaran besar KTT di lokasi eksotis – seperti pertemuan Trump dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un – sementara sanksi ketat tetap ada, tidak selalu menarik bagi Rouhani, yang pencapaian tanda tangannya adalah kesepakatan nuklir , yang mulai terurai dengan penarikan Trump.

Harian garis keras Javan, yang dekat dengan Pengawal Revolusi Iran yang kuat, memperingatkan Rouhani dalam huruf besar di halaman depan Selasa: “Mr. Rouhani, diplomasi foto tidak akan membangun negara. ” (WK)

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Saat pelantikan, Biden pimpin peringatan kematian 400 ribu warga AS

Presiden AS terpilih Joe Biden pada Selasa memimpin peringatan nasional pada malam pelantikan untuk menghormati 400.000 orang Amerika yang telah meninggal karena COVID-19. Peringatan nasional...

Panel peninjauan sebut pandemi dapat menjadi momen Chernobyl bagi WHO

Pandemi COVID-19 dapat menjadi katalis untuk reformasi yang sangat dibutuhkan dalam Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), seperti bencana nuklir Chernobyl pada tahun 1986 yang mendesak...

Biden: AS akan dukung rencana global perangi COVID-19

Amerika Serikat (AS) akan mendukung rencana global untuk memerangi COVID-19 dan memberikan vaksin ke negara-negara miskin sebagai bagian dari strategi nasional, ujar Presiden Joe...

Korut lihat diplomasi sebagai cara majukan program nuklir

Pejabat tinggi intelijen AS untuk Korea Utara memperingatkan pada Jumat bahwa negara itu melihat diplomasi hanya sebagai alat untuk memajukan pengembangan senjata nuklirnya, bahkan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502