Produksi Minyak Serpih AS

0
51

JAVAFX – Produksi minyak serpih AS dari tujuh produsen yang paling produktif akan turun menjadi 7.632 juta barel per hari, demikian laporan Lembaga Informasi Energi mengatakan pada hari Senin (15/06/2020) dalam edisi terbaru dari Laporan Produktifitas Pengeboran.

Berita ini muncul ketika produksi per rig diperkirakan akan meningkat, dari rata-rata 772 barel per hari per rig pada Juni, menjadi 798 barel per hari per rig pada Juli. Cekungan yang dicakup dalam laporan AMDAL meliputi bak Permian, Eagle Ford, Bakken, Niobrara, Anadarko, Appalachia, dan Haynesville.

Semua tujuh cekungan diperkirakan akan mengalami penurunan pada bulan Juli, dengan Eagle Ford diperkirakan akan melihat penurunan paling tajam dalam hal absolut pada 28.000 barel lebih sedikit setiap hari, diikuti oleh Anadarko dan Niobrara. Secara persentase, cekungan Anadarko akan mengalami penurunan paling tajam, yaitu 5,9%, diikuti oleh Niobrara dengan 3,9%.

Cekungan yang paling produktif sejauh ini, Permian, diharapkan menjadi cekungan yang paling tidak terpengaruh dalam hal persentase, ditetapkan untuk kerugian 7.000 barel per hari pada bulan Juli, atau penurunan 0,2% dalam produksi minyak. Produksi dari cekungan Permian diperkirakan turun menjadi 4,263 juta barel pada Juli.

Baik cekungan Appalachia dan Haynesville diperkirakan turun rata-rata 1.000 per hari bulan depan.

Produksi minyak telah mengalami penurunan yang stabil selama beberapa bulan terakhir, dengan produksi turun dari tingginya 13,1 juta barel per hari yang terakhir mencapai pertengahan Maret, menjadi hanya 11,1 juta barel per hari yang mencapai minggu yang berakhir 5 Juni.

Pemulihan minyak akan datang dan mulai, dengan harga WTI naik 2,23% pada hari Senin di $ 37,07, setelah berakhir pekan lalu setelah OPEC memutuskan untuk tidak memperpanjang porsi sukarela dari pemotongan ke bulan Juli.