Protes di Hong Kong Turunkan Angka Kunjungan Wisatawan

JAVAFX – Biasanya, dalam sepekan libur panjang di China, akan menjadi ledakan bagi sektor pariwisata Hong Kong. Sayangnya, tahun ini tidak akan demikian. Aksi demonstrasi yang berlangsung di Hong Kong menimbulkan ancaman keamanan yang membuat kunjungan wisatawan diyakini turun sepertiganya, terburuk sejak tahun 2003 saat terjadi wabah Sars.

Gold Trading

Sejumlah pelaku usaha memperkirakan penurunan tajam wisatawan dari tahun-ke-tahun diperkirakan akan turun sekitar 30 persen untuk sepekan dalam liburan Nasional mulai 1 Oktober mendatang. Restoran-restoran mengharapkan penurunan serupa dalam pergantian dan tingkat hunian hotel kemungkinan besar akan dipotong setengahnya untuk minggu liburan.

Perayaan Hari Nasional di Hong Kong dibuat lebih sederhana dengan tidak adanya pesta kembang api, karena peringatan ke-70 Republik Rakyat Cina memberikan latar belakang pertikaian antara pemrotes dan pemerintah.

Pada hari Sabtu, Menteri Keuangan Paul Chan Mo-po mengatakan dia meramalkan jumlah wisatawan akan turun secara signifikan pada Hari Nasional setelah kedatangan lebih sedikit sejak Juli.

Permintaan yang menukik diharapkan telah mendorong banyak perusahaan untuk menawarkan diskon besar dalam upaya untuk menyingkirkan dampak dari badai politik, dipicu oleh RUU ekstradisi yang sekarang ditarik, yang telah mengguncang Hong Kong selama lebih dari tiga bulan. Beberapa pengecer menawarkan “harga murah” dan hotel telah menargetkan pelanggan lokal.

Anggota parlemen Yiu Si-wing dari komisi Pariwisata menggambarkan perkiraan penurunan kedatangan wisatawan sebagai yang terburuk sejak 2003 ketika wabah sindrom pernafasan akut melanda kota itu. Dia mengatakan prospek bisnis awal untuk minggu ini adalah positif karena angka pengunjung melonjak lebih dari 13 persen pada paruh pertama tahun ini setelah dua tautan lintas batas dibuka. Sebagaimana diketahui bahwa Jalur Kereta Ekspres Guangzhou-Shenzhen-Hong Kong dan Jembatan Hong Kong-Zhuhai-Macau dibuka tahun lalu, membantu mendorong kedatangan turis kota ke rekor 65,1 juta pada 2018.

Dia mengatakan jumlah pengunjung bisa melonjak 5 hingga 10 persen selama liburan Oktober dari tahun sebelumnya, tetapi sekarang diperkirakan turun sekitar 30 persen. “Tapi di bawah lingkungan seperti itu, bisnis akan merasa sangat beruntung jika ada penurunan penjualan yang lebih kecil dari yang diharapkan,” kata Yiu. Dia memperkirakan jumlah pelancong individu daratan turun dengan level yang sama.

Selama liburan yang sama tahun lalu, jumlah pengunjung daratan yang datang ke Hong Kong mencapai 1,5 juta, naik 20 persen dari 2017. Pengunjung dari China daratan menyumbang sekitar 80 persen dari semua kedatangan wisatawan Hong Kong sebelum penurunan Agustus.

Pada hari Rabu, Departemen Imigrasi memperkirakan bahwa sekitar 7,37 juta penumpang akan melewati titik kontrol laut, darat dan udara kota antara 28 September dan 7 Oktober, dan jumlah pelancong yang menggunakan pos pemeriksaan darat akan mencapai puncaknya pada 1 Oktober sekitar 383.000.