RBA: Efek Perubahan Iklim Akan Mencukur PDB Australia

JAVAFX – Kepala Bank Sentral Australia Philip Lowe memperingatkan dampak ekonomi dan keuangan yang luas dari perubahan iklim, setelah negaranya yang dilanda kekeringan sehingga menyebabkan adanya kebakaran hutan terburuk yang pernah ada.

Berbicara di panel dengan mitra Kanada-nya, Lowe menunjukkan bahwa kebakaran hutan yang terjadi sebagai akibatnya akan memotong pertumbuhan PDB Australia sebesar seperempat poin tahun ini dan akan mencukur 0,2 poin persentase dari pertumbuhan dalam tiga bulan terakhir tahun 2019 serta pada kuartal saat ini.

Gold Trading

“Implikasi ekonomi sangat mendalam, dunia semakin panas dan iklim semakin bervariasi dan kita sudah melihat di Australia, mungkin ada lagi yang terjadi lebih dari tempat lain di dunia,” ungkap Gubernur RBA pada Forum Kepemimpinan Ekonomi Australia-Kanada, pada Kamis di Melbourne.

Australia adalah benua berpenghuni paling kering di dunia dan telah beberapa kali mengalami kebakaran hutan hingga taraf tertentu setiap tahun, tetapi skala krisis musim ini luar biasa. Lebih dari 30 orang tewas ketika api membakar daerah seukuran Inggris.

Lowe menjelaskan bahwa “Perubahan iklim memengaruhi sifat produksi di Australia, sifat investasi, akhirnya sifat ekspor kita, saat ini saya pikir itu memengaruhi kepercayaan pada orang-orang. Ini memengaruhi ketersediaan dan harga asuransi, peristiwa cuaca ekstrem ini dan itu memengaruhi cara kami menghasilkan dan mendistribusikan daya.”

Saat ini RBA sedang mencoba memahami “dimensi penuh” dari efek ekonomi dari perubahan iklim dan bagaimana hal itu dapat mengalir ke mandat stabilitas keuangan bank.

Lowe mengharapkan panduan yang lebih baik dengan kebijakan energi akan membantu keputusan investasi bisnis. Ada investasi yang sangat besar dalam energi terbaru di Australia. Kami memiliki peluang fantastis di sana untuk membentuk kembali sistem produksi energi kami. Investasi sedang terjadi, tetapi akan ditingkatkan dengan kepastian kebijakan yang lebih besar.

Kepala RBA juga menyalahkan investasi sektor swasta yang lemah atas ekspektasi pengembalian risiko yang berlebihan bahwa perusahaan Australia enggan menyesuaikan diri meskipun dunia baru dengan suku bunga yang lebih rendah.

Sementara itu, gubernur mencantumkan pencarian untuk hasil yang lebih tinggi di lingkungan tingkat rendah dan peningkatan utang rumah tangga sebagai kerentanan tambahan stabilitas keuangan.

Lowe mengaitkan tingkat utang “struktural tinggi” dengan kemudahan relatif dalam mengakses kredit dan preferensi warga Australia terhadap tinggal di perumahan yang terpisah di kota-kota besar.

“Kami sadar dalam keputusan suku bunga kami bahwa ketika kami memangkas suku bunga dari perspektif siklus, hal itu mendorong orang untuk meminjam lebih banyak lagi dari tingkat utang yang sudah tinggi karena alasan struktural ini dan itu adalah pertimbangan dalam keputusan kami saat ini.”

RBA telah mempertahankan suku bunga tidak berubah pada tiga pertemuan terakhir, termasuk minggu lalu ketika bank sentral mengatakan risiko menurunkan suku bunga lebih besar daripada manfaatnya.