RBNZ Kejutkan Pasar Dengan Kenaikan 50bps, Kiwi Melesat

0
109

RBNZ menaikkan suku bunga resmi sebesar 50 basis poin (bps) menjadi 5,25%, lebih dari ekspektasi pasar untuk kenaikan 25 bps. Bank sentral ini adalah salah satu bank sentral global pertama yang bertindak melawan kenaikan inflasi pasca-COVID, dan sekarang telah menaikkan suku bunga secara kumulatif 500 bps sejak pertengahan 2021.

RBNZ mengatakan sekarang akan mengadopsi pendekatan berbasis data untuk mengukur berapa banyak lagi suku bunga yang perlu dinaikkan, tetapi mencatat bahwa kebijakan sekarang kontraktif.
“Ke depan, Komite (pengaturan suku bunga) memperkirakan akan melihat berlanjutnya perlambatan permintaan domestik dan moderasi inflasi inti dan ekspektasi inflasi. Tingkat moderasi ini akan menentukan arah kebijakan moneter di masa depan,” kata RBNZ dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Dolar Selandia Baru melonjak hampir 0,8% setelah keputusan tersebut.
Kenaikan suku bunga RBNZ kontras dengan keputusan bank sentral Australia (RBA) yang menghentikan laju kenaikan suku bunga pada pertemuan hari Selasa.

Tetapi bank memperingatkan bahwa ekspektasi inflasi tetap didukung dalam waktu dekat, terutama karena kondisi cuaca yang buruk menyebabkan harga yang lebih tinggi untuk beberapa barang dan jasa. Upaya membangun kembali setelah Topan Gabrielle, yang merupakan salah satu badai terburuk yang melanda negara itu dalam lebih dari 50 tahun, juga diperkirakan akan mendorong inflasi, kata RBNZ, sambil menambahkan bahwa efek inflasi dari topan kemungkinan besar akan terjadi. lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya.

Inflasi indeks harga konsumen Selandia Baru tetap berada di dekat level tertinggi 32 tahun sebesar 7,2% pada kuartal keempat tahun 2022, jauh di atas kisaran target RBNZ 1% hingga 3%. Negara ini belum merilis pembacaan inflasi untuk kuartal pertama tahun 2023.

Bank sentral mengatakan bahwa pertumbuhan ekonomi di negara itu diperkirakan akan melambat hingga tahun 2023, di tengah melemahnya permintaan ekspor global, melambatnya konsumsi lokal dan kebijakan moneter kini memasuki wilayah kontraktif.