RBNZ Pangkas Suku Bunga Demi Selamatkan Ekonomi Dari Covid-19

JAVAFX – Bank sentral Selandia Baru (RBNZ) memangkas suku bunga sebesar 75 basis poin ke rekor terendah pada hari Senin (16/3) setelah pertemuan darurat sebagai dampak dari virus corona dan menenggelamkan mata uang negara itu.

Langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya mengikuti penurunan suku bunga oleh bank sentral di seluruh dunia, termasuk Federal Reserve yang memangkas suku bunga mendekati nol pada hari Minggu dalam langkah darurat lain untuk membantu menopang perekonomian AS ketika wabah COVID-19 terus mengganggu perdagangan, pariwisata dan produksi dalam negeri.

Federal Reserve mengadakan pertemuan darurat pada hari Minggu dan memutuskan untuk kembali memotong suku bunga sebesar 1% untuk kedua kali dan memberikan paket stimulus besar-besaran.

The Fed, mengatakan “wabah virus corona telah merugikan masyarakat dan mengganggu kegiatan ekonomi di banyak negara, termasuk Amerika Serikat, dari itu kami memangkas suku bunga menjadi nol pada hari Minggu waktu setempat dan meluncurkan program pelonggaran kuantitatif besar-besaran $ 700 miliar untuk melindungi ekonomi dari dampaknya.

Suku bunga yang baru, digunakan sebagai patokan baik untuk pinjaman jangka pendek untuk lembaga keuangan dan sebagai patokan bagi banyak tingkat konsumen, sekarang akan ditargetkan pada 0% – 0,25% turun dari kisaran target sebelumnya dari 1% menjadi 1,25%.

Menghadapi pasar keuangan yang sangat terganggu, The Fed juga memangkas suku bunga pinjaman darurat di diskon untuk bank sebesar 125 basis poin menjadi 0,25% dan memperpanjang jangka waktu pinjaman menjadi 90 hari.

Reserve Bank of New Zealand (RBNZ) dalam pernyataannya memangkas suku bunga resmi (OCR) menjadi 0,25% dan komite kebijakan moneternya sepakat dengan suara bulat untuk menjaga OCR pada level ini setidaknya selama 12 bulan.

Gubernur RBNZ Adrian Orr mengatakan pada konferensi media bahwa virus itu diperkirakan akan berdampak besar pada masyarakat dan ekonomi Selandia Baru pada tahun mendatang.

“Bank tidak sedang mempertimbangkan suku bunga negatif pada titik ini, dan alat paling efektif saat ini adalah pembelian aset skala besar. Tidak semua bank siap untuk suku bunga negative, bahwa bank tidak meminta likuiditas lagi,” jelas Adrian Orr.

Dolar Selandia Baru turun lebih dari 2% pada satu tahap setelah pemotongan kejutan, tetapi kemudian sedikit pulih, menetap di $0,5985

Adrian Orr menambahkan bahwa “Implikasi ekonomi negatif dari virus COVID-19 terus meningkat, menjamin stimulus moneter lebih lanjut. Permintaan barang dan jasa Selandia Baru akan dibatasi, seperti halnya produksi dalam negeri. Pengeluaran dan investasi akan ditundukkan untuk jangka waktu yang lama sementara tanggapan terhadap COVID-19 berkembang.”

Komite juga setuju bahwa jika stimulus lebih lanjut diperlukan, akan lebih memilih pembelian aset besar-besaran dari obligasi pemerintah daripada memotong OCR lebih lanjut. Namun bank mengatakan sistem keuangan Selandia Baru tetap sehat dan lembaga keuangan besar memiliki modal dan likuiditas yang baik.

RBNZ mengatakan akan menunda tanggal mulai peningkatan persyaratan modal untuk bank pada 12 bulan hingga 1 Juli 2021.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengumumkan langkah-langkah baru pada hari Sabtu untuk melindungi negara terhadap virus dengan menyatakan setiap orang yang memasuki negara itu harus mengisolasi diri.

Sejauh ini ada 8 kasus virus corona yang dikonfirmasi di Selandia Baru. Pemerintah berencana untuk mengumumkan rencana kesinambungan bisnis yang signifikan pada hari Selasa dengan paket fiskal untuk memberikan stimulus ekonomi yang ditargetkan dan berbasis luas.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Pijakan Harga Emas Di Akhir Pekan

JAVAFX - Harga emas nampak bisa mengatasi kerugian yang diderita dalam perdagangan sebelumnya. Setelah jatuh ke harga  $ 1.761, terendah dalam tujuh bulan ini...

Memprediksi Masa Depan Karier Politik Donald Trump

Dukungan untuk mantan presiden Donald Trump yang tidak mengendur, bahkan setelah serangan ke Gedung Kongres Amerika, Capitol Hill, dan persidangan pemakzulannya yang kedua, membuat...

Biden Kunjungi Pusat Produksi Vaksin Pfizer

Presiden Joe Biden mengunjungi pabrik pembuatan vaksin COVID-19 Pfizer Jumat sore di Michigan di mana dia memuji keamanan vaksin tersebut. Dalam kunjungan ke "hamparan freezer,"...

Biden, Trudeau Bahas COVID dan Ancaman Perubahan Iklim

Presiden AS Joe Biden bertemu secara virtual, Selasa (23/2) dengan Perdana Menteri Justin Trudeau, menandai pertemuan bilateral pertama Biden dengan pemimpin asing sejak menjabat...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502