Risk Appetite Naik, Harga Emas Tergelincir

JAVAFX – Harga emas tergelincir dalam perdagangan di hari Selasa (05/05/2020) karena risk appetite meningkat seiring dengan berkurangnya lockdown wabah corona. Sementara itu, ketegangan antara Amerika Serikat (AS) dan Cina membuat harga emas mampu bertahan dikisaran $ 1.700 per troy ons.

Gold Trading

Harga emas di pasar spot turun 0,1% menjadi $ 1,699.56 per ons diawal perdagangan Asia ini. Sementara harga emas di bursa berjangka AS turun 0,5% menjadi $ 1,705.50 per ons.

Sentimen negatif harga emas bersumber dari naiknya risk appetite. Bursa saham AS di Wall Street yang terlambat membantu kenaikan perdagangan bursa saham Asia setelah saham teknologi dan minyak naik atas pelonggaran lockdown akibat wabah corona dan prospek pemulihan ekonomi, sehingga mengatasi kekhawatiran tentang ketegangan perdagangan AS – China yang baru.

Sejauh ini, Italia dan Amerika Serikat termasuk di antara banyak negara
sementara mereda kuncian coronavirus pada hari Senin untuk menghidupkan kembali perekonomian yang meredup setelah angka kematian akibat wabah ini mencapai seperempat juta jiwa secara global.

Pemerintahan Trump adalah “turbocharging” lewat sebuah inisiatif
untuk menghapus rantai pasokan industri global dari China seperti itu
menimbang tarif baru untuk menghukum Beijing karena penanganannya
wabah coronavirus, menurut pejabat yang akrab dengan A.S.
perencanaan.

Sebuah laporan dari internal Tiongkok memperingatkan bahwa Beijing menghadapi akan menghadapi gelombang permusuhan yang meningkat setelah wabah Corona  yang bisa memberi tip hubungan dengan Amerika Serikat konfrontasi, orang-orang yang akrab dengan koran mengatakan kepada Reuters.

Data ekonomi AS menyebutkan bahwa angka pesanan baru untuk barang buatan AS mengalami penurunan rekor. Pada bulan Maret dan bisa tenggelam lebih jauh sebagai gangguan dari novel rantai pasokan fraktur coronavirus dan menekan ekspor.

Bank sentral besar membeli obligasi pemerintah, utang perusahaan dan pinjaman konsumen untuk membantu bisnis dan rumah tangga melalui pandemi – dan tidak ada seorang pun tahu kapan mereka akan berhenti.

Sementara itu, dua perusahaan penyuling emas terbesar di dunia, Valcambi dan Argor-Heraeus, memulihkan hampir semua operasi setelahnya
Swiss mengendurkan tindakan penguncian, kata mereka pada hari Senin.