Roket Pendiri Amazon Gagal Lepas Landas

Perusahaan roket milik Jeff Bezos, pendiri Amazon, mengalami kegagalan peluncuran pertamanya pada hari Senin (12/9).

Tidak ada penumpang manusia dalam roket tersebut, hanya eksperimen sains.

Roket “Blue Origin” itu berbelok keluar jalur di atas Texas Barat sekitar satu menit setelah lepas landas.

Sistem pembatalan peluncuran kapsul pun langsung aktif, terlempar dari bagian atas roket.

Beberapa menit kemudian, kapsul itu mendarat menggunakan parasut di gurun terpencil.

Komentator peluncuran Blue Origin berhenti berbicara ketika kapsul itu terlempar dari roket, hingga kemudian mengumumkan bahwa: “Tampaknya kami mengalami anomali dalam penerbangan hari ini.

Ini tidak direncanakan.” Kecelakaan itu terjadi saat roket melaju pada kecepatan hampir 1.126 kilometer per jam pada ketinggian sekitar 28.000 kaki (8.500 meter).

Tidak ada video yang menunjukkan keberadaan roket setelah kegagalan itu terjadi – hanya terdapat video yang menunjukkan bagian kapsul yang terlepas.

Roket itu biasanya mendarat secara vertikal di gurun dan kemudian didaur ulang untuk penerbangan berikutnya; tapi kali ini jelas itu tidak terjadi.

Komentator peluncuran Erika Wagner mengatakan kapsul itu berhasil dilepaskan, di mana dalam tayangan webcast kapsul itu mencapai ketinggian maksimal lebih dari 37.000 kaki (11.300 meter).

Terdapat tiga puluh enam eksperimen yang dibawa kapsul itu, separuhnya disponsori NASA.

“Terjadi kegagalan sistem pendorong pada penerbangan tak berpenumpang hari ini.

Sistem pelepasan kapsul berjalan seperti yang telah dirancang,” cuit perusahaan antariksa itu beberapa saat kemudian.

Tidak ada penjelasan lebih lanjut.

Peluncuran itu merupakan yang ke-23 bagi program New Shepard, yang diambil dari nama orang Amerika pertama yang sampai di antariksa, astronaut Mercury, Alan Shepard.

Roket dan kapsul serupa sebelumnya telah digunakan untuk mengangkut penumpang berbayar dalam perjalanan selama 10 menit ke tepi luar angkasa.

Ini penerbangan kesembilan bagi roket tersebut.

Penerbangan berpenumpang terakhir dilakukan bulan lalu.

Bezos sendiri menjadi salah satu penumpang pertama New Shepard musim panas tahun lalu.

Secara keseluruhan, Blue Origin telah menerbangkan 31 orang ke tepi luar angkasa.

Markas perusahaan itu terletak di Kota Kent, Washington, AS.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.