Rusia dan Arab Saudi Siap Pangkas Produksi Lebih Dalam

0
35
Arab Saudi dan Rusia

JAVAFX – Rusia dan Arab Saudi mungkin siap untuk memberlakukan pengurangan produksi minyak yang lebih dalam untuk menstabilkan harga, kata menteri energi kedua negara dalam sebuah pernyataan bersama.

Keduanya akan “terus memonitor pasar minyak dan siap untuk mengambil tindakan lebih lanjut bersama dengan OPEC + dan produsen lain jika ini dianggap perlu,” kata pernyataan itu seperti dikutip oleh Bloomberg.

Pekan lalu, OPEC + setuju untuk menghapus 9,7 juta barel per hari minyak dari pasar, dengan pemotongan dimulai bulan depan dan tetap berlaku sampai akhir Juni, setelah itu kelompok akan mulai meningkatkan produksi secara bertahap.

Dari 9,7 juta barel per hari pada Mei hingga Juni, penurunan akan turun menjadi 7,7 juta barel per hari untuk periode Juli hingga Desember 2020, dan kemudian naik menjadi 5,8 juta barel per hari hingga akhir April 2022.

Namun, permintaan terus turun tajam karena pandemi Covid-19. Konsumsi minyak di Amerika Serikat saja – konsumen minyak terbesar di dunia – telah berkurang sepertiganya, tulis John Kemp di kolom mingguannya. Meskipun ada pembicaraan tentang pembukaan kembali ekonomi, ini kemungkinan besar akan terjadi secara bertahap, seperti di Eropa, dan itu akan setidaknya beberapa bulan sampai permintaan mulai pulih dengan cara yang berarti.

Sementara itu, persediaan minyak sedang meningkat. Pemerintah federal AS minggu ini dilaporkan menegosiasikan ruang leasing di Cadangan Minyak Strategis dengan sembilan perusahaan minyak yang tidak punya tempat lain untuk menyimpan minyak mentah mereka yang tidak terjual dan sementara tidak dapat dijual.

Dalam konteks ini, hampir tidak mengejutkan bahwa efek pengumuman penurunan produksi OPEC + terhadap harga diredam, dengan sebagian besar pedagang tampaknya percaya itu tidak cukup dalam, bahkan dengan pemotongan tambahan yang akan dilaksanakan oleh produsen non-OPEC +. Angka 20 juta barel per hari adalah angka yang dilemparkan sebagai ukuran dari total pengurangan, namun penurunan permintaan kuartal ini terlihat sekitar 30 juta barel per hari.