Rusia Kurangi Pasokan Gas Ke Eropa, Harga Minyak Ikut Terangkat Naik

Harga minyak naik pada hari Selasa (26/07/2022) untuk hari kedua di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang pengetatan pasokan Eropa setelah Rusia, pemasok energi utama ke wilayah tersebut, memotong pasokan gas melalui pipa utama. Harga Minyak mentah Brent naik $ 1,14, atau 1,1%, menjadi $ 106,29 per barel pada 17:29 WIB, memperpanjang kenaikan 1,9% pada hari sebelumnya. Sementara minyak mentah AS, WTI naik $ 1,31, atau 1,4%, menjadi $ 98,01 per barel, setelah naik 2,1% pada hari Senin.

Rusia memperketat tekanan gasnya di Eropa pada hari Senin setelah Gazprom mengatakan bahwa pasokan melalui pipa Nord Stream 1 ke Jerman akan diturunkan menjadi hanya 20% dari kapasitas. Pengurangan pasokan akan membuat negara-negara tidak dapat memenuhi tujuan mereka untuk mengisi ulang penyimpanan gas alam menjelang periode permintaan musim dingin. Jerman, ekonomi terbesar Eropa, menghadapi potensi penjatahan gas ke industri untuk menjaga warganya tetap hangat selama bulan-bulan musim dingin.

Praktis pengumuman itu menghidupkan kembali kekhawatiran bahwa Rusia, meskipun dengan susah payah menyangkal, namun tidak akan menghindar dari menggunakan energinya sebagai senjata untuk mendapatkan konsesi dalam perangnya melawan Ukraina dan mungkin dapat berhasil mencapai tujuan tersebut dalam jangka pendek. Uni Eropa sendiri telah berulang kali menuduh Rusia menggunakan pemerasan energi, sementara Kremlin mengatakan kekurangan telah disebabkan oleh masalah pemeliharaan dan efek sanksi Barat itu sendiri.

Pada hari Selasa, negara-negara Uni Eropa menyetujui peraturan darurat untuk mengekang penggunaan gas mereka musim dingin ini. Pasokan minyak mentah, produk minyak, dan gas Eropa telah terganggu oleh kombinasi sanksi Barat dan perselisihan pembayaran dengan Rusia sejak 24 Februari saat dilakukan invasi ke Ukraina, yang menurut Moskow di sebut sebagai “operasi militer khusus.”

Namun, penurunan permintaan karena harga minyak mentah dan bahan bakar yang baru-baru ini tinggi dan ekspektasi kenaikan suku bunga di Amerika Serikat telah memberikan tekanan pada harga. Bank Sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan pada hari Rabu. Peningkatan tersebut dapat mengurangi kegiatan ekonomi dan dengan demikian berdampak pada pertumbuhan permintaan bahan bakar. Baca selengkapnya

Setidaknya, menurut Morgan Stanley bahwa 77% bank sentral global telah menaikkan suku bunga dalam enam bulan terakhir, dengan persentase itu mencapai level tertinggi 40 tahun, dan “menjadikan ini siklus kenaikan suku bunga yang paling sinkron sejak awal 1980-an”. Mereka juga menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan untuk tahun ini dan berikutnya. Ini memperkirakan harga minyak mentah Brent di $110 per barel pada kuartal ketiga dan WTI di $107,50, masing-masing $20 lebih rendah dari perkiraan sebelumnya.

Masalah kesenjangan antara patokan minyak Eropa dan internasional Brent dan AS patokan WTI telah melebar ke level yang tidak terlihat sejak Juni 2019 karena berkurangnya permintaan bensin di Amerika Serikat membebani WTI sementara pasokan yang ketat mendukung Brent. Spread antar bulan Brent yang cepat mencapai $5 per barel pada hari Selasa, level tertinggi dalam tiga minggu. Di pasar yang terbelakang, harga bulan depan lebih tinggi daripada harga di bulan-bulan mendatang.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.