Rusia : Rencana Pembatasan Harga Minyak Justru Ciptakan Ketidakstabilan AS dan Eropa

Rusia memperingatkan Barat pada hari Jumat (09/09/2022) bahwa rencana untuk mencoba membatasi harga ekspor minyak dan gas Rusia sebagai pembalasan atas perang di Ukraina akan gagal dan pada akhirnya menyebabkan ketidakstabilan Amerika Serikat dan Eropa. Sebelumnya, konfrontasi atas Ukraina telah mendorong pelanggan Uni Eropa untuk mengurangi pembelian energi Rusia mereka sementara baik G7 dan Uni Eropa mencoba untuk mengenakan batas harga pada minyak dan gas Rusia.

Tepat sebelum Uni Eropa mengumumkan batas harga gas Rusia pada hari Rabu, Presiden Vladimir Putin mengancam akan memutuskan pasokan jika batasan tersebut diberlakukan, memperingatkan Barat bahwa itu akan membeku seperti ekor serigala dalam dongeng.

Kelompok Tujuh (G7) negara industri besar ingin memberlakukan batas harga minyak yang akan menolak asuransi, keuangan dan perantara untuk kargo minyak dengan harga di atas batas harga minyak mentah dan dua produk minyak yang belum ditetapkan.

Juru bicara kementerian luar negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan Barat tidak mengerti bagaimana langkah-langkah seperti itu pada akhirnya akan berdampak pada negara mereka sendiri, yang pada akhirnya akan tergelincir.

“Barat kolektif tidak mengerti: pengenalan batas harga untuk sumber daya energi Rusia akan menyebabkan lantai licin di bawah kakinya sendiri,” kata Zakharova.

Anggota parlemen utama Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa rencana Barat akan gagal dan harga akan melambung jauh melampaui batas harga buatan mereka.

“Apa yang oleh pejabat negara G7 disebut harga ‘plafon’ akan menjadi harga dasar,” Vyacheslav Volodin, ketua majelis rendah parlemen Rusia, Duma, menulis di saluran Telegram-nya. “Pasar global tidak terbatas pada tujuh negara.”

Pernyataan dari Moskow menunjukkan kedalaman konfrontasi dengan Barat yang menurut Putin adalah penurunan koalisi yang didominasi AS yang bertujuan untuk membelenggu – atau bahkan menghancurkan – Rusia. Uni Eropa mengatakan sedang dalam perang energi dengan Rusia.

Para menteri energi Uni Eropa bertemu pada hari Jumat untuk mencoba menemukan cara untuk melindungi warga dari harga energi yang tinggi dan mencegah utilitas listrik runtuh.

“Kami berada dalam perang energi dengan Rusia,” kata Menteri Perindustrian Ceko Jozef Sikela saat tiba di pertemuan darurat di Brussel.

Upaya Barat untuk menghukum produsen sumber daya alam terbesar di dunia mulai dari minyak dan gas hingga emas, logam, batu bara, dan kayu bukanlah tugas yang mudah, terutama ketika China, India, dan konsumen lainnya masih senang untuk terus membeli.

Namun, ancaman Putin untuk mengarahkan kembali aliran minyak dan gas Rusia ke arah timur akan menjadi perubahan terbesar dalam kebijakan energi Rusia sejak Soviet membangun jaringan pipa gas ke arah barat ke Eropa dari Siberia pada awal 1970-an.

Rusia adalah pengekspor minyak terbesar kedua di dunia setelah Arab Saudi, pengekspor gas alam terbesar dunia. Eropa biasanya mengimpor sekitar 40% gasnya dan 30% minyaknya dari Rusia.

Sejak perang dimulai, pelanggan Uni Eropa telah berjanji untuk mengurangi ketergantungan mereka pada energi Rusia sementara Rusia telah memotong atau menutup pasokan pada tiga pipa gas terbesar ke barat sementara pasokan minyak telah dialihkan ke timur.

Gazprom Rusia telah bertahun-tahun mempelajari kemungkinan untuk pipa gas baru yang besar – Kekuatan Siberia 2 – untuk melakukan perjalanan melalui Mongolia membawa gas Rusia ke Cina.

Pipa yang diusulkan dapat membawa 50 miliar meter kubik (bcm) gas alam per tahun, kata Gazprom – sedikit kurang dari Nord Stream 1, pipa yang saat ini ditutup yang menghubungkan Rusia ke Jerman di bawah Laut Baltik.

Pipa Power of Siberia yang ada, yang mengalir dari Rusia ke China, diluncurkan pada akhir 2019 dengan kapasitas tahunan 61 bcm per tahun.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.