Sabtu Ini Korea Utara Siap Berunding Dengan AS Soal Nuklir

JAVAFX – Korea Utara menyatakan siap melanjutkan pembicaraan nuklir dengan AS pada hari Sabtu (05/10/2019). Kim Jong-un Korea Utara dan Presiden AS Donald Trump sepakat pada pertemuan di zona demiliterisasi pada 30 Juni untuk mengadakan pembicaraan tingkat kerja dalam waktu “minggu”. Namun kedua pihak belum bertemu sejak itu, hal ini menciptakan kebuntuan dalam diskusi yang bertujuan untuk mengakhiri ambisi nuklir Pyongyang

Gold Trading

AS dan Korea Utara telah sepakat untuk mengadakan pembicaraan tingkat kerja sebagaimana disampaikan oleh Kantor Berita Pusat Korea, sebuah langkah yang dapat memecah kebuntuan dalam diskusi yang bertujuan untuk mengakhiri ambisi nuklir Pyongyang. KCNA, kantor berita Korea Utara mengutip pernyataan Wakil Menteri Luar Negeri Choe Sun-hui yang mengatakan bahwa perwakilan Korea Utara “siap untuk menghadiri” pembicaraan dan menantikan peningkatan hubungan AS-Korea Utara. Kedua belah pihak sepakat untuk melakukan “kontak pendahuluan” sehari sebelum pembicaraan, kata Choe, tanpa menyebutkan di mana pertemuan itu akan berlangsung.

“Ini adalah harapan saya bahwa negosiasi tingkat kerja akan mempercepat perkembangan positif hubungan DPRK-AS,” kata Choe, merujuk ke Korea Utara dengan nama resmi. Sementara, Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus kemudian mengkonfirmasi bahwa para pejabat dari kedua pihak “berencana untuk bertemu dalam minggu depan”.

Sedikit kemajuan telah dicapai menuju kesepakatan mengenai program nuklir Korea Utara meskipun telah tiga pertemuan antara kedua pemimpin. Sementara itu, para ahli senjata mengatakan Korea Utara telah menambahkan bahan fisil ke arsenal nuklirnya dan meningkatkan kemampuannya untuk meluncurkan rudal balistik yang dapat mengirimkan hulu ledak nuklir ke AS serta sekutunya Jepang dan Korea Selatan.

Kantor kepresidenan Korea Selatan mengeluarkan pernyataan menyambut pembukaan kembali pembicaraan, yang telah didorong oleh Presiden Moon Jae-in. “Kami berharap melalui pembicaraan tingkat kerja ini, ada kemajuan nyata untuk denuklirisasi lengkap di semenanjung Korea dan pengamanan perdamaian permanen sesegera mungkin,” kata kantor Moon.

Kim, yang telah menangguhkan pengujian senjata nuklir dan rudal balistik antarbenua saat terlibat dalam pembicaraan dengan AS, telah memberikan tenggat waktu bagi Trump sampai akhir tahun untuk meringankan sanksi yang mencekik ekonomi negara itu yang anemia. Kim telah mengancam untuk mengambil “jalan baru” jika AS tidak mengubah arah.

Choe mengeluarkan pernyataan bulan lalu yang mengatakan Korea Utara akan bersedia mengadakan pembicaraan “pada waktu dan tempat” yang akan disepakati pada akhir September. Pernyataan Korea Utara mengutip komentar baru-baru ini oleh pejabat AS yang menyatakan keinginan untuk negosiasi dan tidak menyebutkan konsesi baru.

Mantan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton mengatakan pada hari Senin di Washington bahwa AS tidak dapat “hanya berpura-pura” Korea Utara membuat kemajuan menuju denuklirisasi dan mengatakan Kim tidak akan pernah menyerahkan cadangan nuklirnya tanpa tekanan lebih.

Korea Utara telah menembakkan paling tidak 15 rudal dalam 10 uji militer yang berbeda sejak Mei, memperpanjang peluncuran rezim yang paling produktif sejak Trump menjabat. Hampir semua rudal yang ditembakkan selama periode itu diyakini sebagai rudal balistik jarak pendek baru Korea Utara yang dikenal sebagai KN-23. Itu dapat membawa hulu ledak nuklir, dirancang untuk menghindari intersepsi dan dapat menyerang semua Korea Selatan, serta ribuan tentara Amerika di sana, kata para ahli senjata.

“Perbedaan terbesar antara keduanya adalah bahwa Korea Utara ingin AS untuk meninggalkan sikapnya terhadap Korea Utara yang menunjukkan kemajuan signifikan dalam denuklirisasi sebelum melepaskan sanksi,” kata Kim Hyun-wook, seorang profesor di Akademi Diplomatik Nasional Korea. “AS ingin setidaknya peta jalan atau definisi dari apa yang Korea Utara maksudkan dengan mengatakan bahwa itu akan denuklirisasi”. (WK)