Saham Asia dan Dollar Melemah Karena Pemecatan Tillerson dan Proteksionis Trump

Saham Asia tergelincir pada hari Rabu di tengah kekhawatiran meningkatnya proteksionisme AS karena Presiden Donald Trump memecat Sekretaris Negara, yang  dianggap moderat di pemerintahannya, dan berusaha memberlakukan tarif impor China yang besar.

Kombinasi pergerakan oleh Trump membuat investor berlarian untuk cari aman karena ekuitas global mengalami penurunan,  sementara dolar turun dan obligasi menguat. Indeks saham Asia Pasifik terbesar MSCI di luar Jepang (MIAPJ0000PUS) tergelincir 0,7 persen, mundur dari tekanan tertinggi 1-1 / 2 bulan pada hari Selasa. Nikkei Jepang (N225) turun 1 persen dan indeks Kospi Korea Selatan (KS11) turun 0,6 persen. Indeks komposit SSE China (LON: SSE) dan chip CSI 300 (CSI300) tergelincir 0,3 persen masing-masing.

Kelemahan mengikuti penurunan semalam di Wall Street, dengan Dow (DJI) turun 0,7 persen, S & P 500 (SPX) turun 0,6 persen dan Nasdaq Composite (IXIC) turun 1,0 persen.

Aksi jual saham meningkat setelah Trump memecat Rex Tillerson menyusul serangkaian keretakan publik mengenai kebijakan mengenai Korea Utara, Rusia dan Iran. Dia diganti dengan Direktur CIA setia Mike Pompeo.  Langkah tersebut dilakukan hanya beberapa hari setelah keluarnya penasihat ekonomi Gedung Putih, Gary Cohn yang merupakan pendukung kuat perdagangan bebas, memperkuat ketidakpastian investor tentang kebijakan masa depan Trump.

“Kepergian Tillerson telah membuat beberapa kekhawatiran bahwa ini memberi lampu hijau bagi mereka yang berada di kantor untuk mendorong tindakan proteksionis lebih banyak,” kata analis di ANZ Bank dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Proteksionisme terus meningkat.” Sejak Trump mulai menjabat pada awal 2017 sebanyak 35 pejabat senior dari pemerintahannya telah keluar, termasuk Tillerson.

Secara terpisah, Trump ingin menerapkan tarif impor China hingga 60 miliar dolar, yang ditargetkan pada teknologi informasi, elektronik konsumen dan telekomunikasi.  Hal itu telah mengirim indeks MSCI Asia ex-Japan IT turun 0,6 persen. Saham teknologi Asia yang besar seperti Samsung Electronics (KS: 005930), LG Display (KS: 034220), Tencent Holdings (HK: 0700) dan Taiwan Semiconductor (TW: 2330) turun lebih dari 1 persen.

“Sebuah perang perdagangan antara AS-China adalah risiko utama,” kata Kepala Ekonom AMP yang berbasis di Sydney Shane Oliver. “Perang perdagangan global sepenuhnya tidak mungkin terjadi – tapi mungkin juga tidak ada banyak kedamaian di bidang perdagangan.”

Selain saham, dollar AS juga diperdagangkan melemah terhadap sejumlah mata uang utama pada sesi Asia Rabu pagi. Indeks dollar terpantau turun di level  89.60.

Sumber berita: investing.com

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.