Saham Asia Ditutup Beragam Pada Senin Sore

JAVAFX – Saham Asia terpantau beragam pada penutupan perdagangan Senin (16/12) sore, karena data menunjukkan bahwa output industri dan penjualan ritel negara itu naik lebih dari yang diharapkan pada bulan November.

Indeks Shanghai naik 0,56% di level 2.984,39,Indeks Hang Seng turun 0,34% selama jam perdagangan terakhir. Indeks S&P/ASX 200 melonjak 1,63% di 6.849,70, Indeks Nikkei 225 Jepang turun 0,29% menjadi 23.952,3, Indeks Kospi turun 0,10% pada 2.168,15.

Secara keseluruhan, Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,21%.

Produksi industri negara itu naik 6,2% tahun ke tahun di bulan November, menurut Biro Statistik Nasional China, di atas perkiraan Reuters pertumbuhan 5,0%. Penjualan ritel naik 8,0% tahun ke tahun, juga di atas ekspektasi pertumbuhan 7,6%.

Sementara itu, pasar Asia bereaksi beragam terhadap berita bahwa China dan AS mengumumkan bahwa mereka akhirnya akan menandatangani perjanjian perdagangan fase satu.

Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer mengatakan pada hari Minggu kemarin (waktu setempat) bahwa kesepakatan perdagangan fase satu AS-China akan segera berakhir dan dimana kedua belah pihak sama-sama akan menggandakan ekspor AS ke China selama dua tahun ke depan.

Pejabat AS dan Cina mengumumkan pada hari Jumat bahwa negara-negara tersebut telah mencapai perjanjian fase satu setelah mengalami perang tarif perdagangan selama 18 bulan yang sangat kontroversial.

China setuju untuk melakukan pembelian pertanian dari AS dalam miliaran dolar, sementara Presiden Amerika Serikat Donald Trump berjanji untuk tidak mengejar babak baru dalam tariff perdagangan. Dimana kedua negara dengan perekonomian utama dunia itu akan berencana menandatangani kesepakatan parsial pada minggu pertama di bulan Januari mendatang.

Pada perdagangan sebelumnya, saham A.S. tidak banyak bergerak pada penutupan hari Jumat setelah perkembangan perdagangan tersebut.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup hanya 3,33 poin lebih tinggi pada 28.135,38, Indeks  S&P 500 ditutup flat di level 3.168,80,  sementara Indeks Nasdaq Composite naik 0,2% menjadi 8.734,88.

Amerika Serikat dan Cina telah mencapai kesepakatan perdagangan lain tetapi pasar dengan cepat mempertanyakan tingkat kepositifan yang berasal dari pengumuman tersebut. Pengumuman ini merupakan langkah ke arah yang benar untuk kedua negara, tetapi tidak sepenuhnya mengurangi kemungkinan perselisihan perdagangan antara kedua negara di tahun ini dan belum ada indikasi dari AS bahwa akan melakukan pengurangan tarif lebih lanjut di masa depan.

Sementara itu, data produksi industri Cina dan penjualan ritel akan dirilis pada hari Senin.

Saham technologi Apple memimpin kenaikan tipis pada hari Jumat, naik 1,4% setelah berita perjanjian perdagangan diumumkan. Beberapa tarif baru yang diberlakukan akan berdampak pada beberapa produk utama Apple, termasuk iPhone.

Selama di Asia, saham pemasok Apple diawasi untuk setiap optimisme pada pengembangan itu. Hon Hai Precision Industry Taiwan, lebih dikenal sebagai Foxconn dan pabrikan terbesar Apple, naik 0,88%, sementara Pegatron melonjak 1,45%. Di Hong Kong, Sunny Optical melonjak 1,68%, sementara AAC Tech melonjak 1,66%.

Sementara itu, pada perdagangan valuta asing dan komoditi, Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berakhir melemah di level 97,122 setelah berada di atas level 97,7 minggu lalu.

Yen Jepang diperdagangkan menguat 109,35 melawan dolar, setelah melemah dari 109,27 sehari sebelumnya dan aussie Australia melemah terhadap dolar pada posisi $0,6878, dari posisi di atas $0,693.

Untuk harga minyak turun pada perdagangan pagi selama sesi Asia. Minyak Brent turun 0,28% menjadi $65,04 per barel sementara minyak mentah AS turun 0,30% pada $59,89.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.