Saham Asia Masih Perkasa Jelang Perdagangan Siang Hari

JAVAFX – Bursa saham Asia naik pada hari Selasa (26/11) menjelang perdagangan siang hari, didukung oleh penutupan tertinggi dari Wall Street dan tanda-tanda momentum baru dalam upaya Beijing dan Washington untuk mengakhiri sengketa perang tarif perdagangan yang selama ini menyengsarakan perekonomian global.

Indeks MSCI terpantau naik 0,5% ke level tertinggi dalam satu minggu. Untuk saham Australia naik 0,9%, sedangkan indeks Nikkei N225 naik 0,91%.

Gold Trading

Saham di wilayah itu memperpanjang kenaikan pada hari Selasa setelah Beijing mengatakan Liu He, Wakil Perdana Menteri dan kepala perunding perdagangan China, mengadakan panggilan dengan rekan-rekan dari Amerika Serikat bahwa kedua belah pihak akan mencapai konsensus untuk memecahkan masalah yang relevan dalam pertikaian perang tarif dagang.

Resolusi cepat untuk perang perdagangan AS-Tiongkok masih jauh dari kata damai, karena hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia sering sengit dan negosiasi telah macet berkali-kali sebelumnya.

Tiga rata-rata saham utama Wall Street ditutup pada rekor tertinggi pada hari Senin, didukung oleh harapan untuk kesepakatan perdagangan dan oleh aktivitas M&A dalam barang-barang mewah dan perdagangan online.

Pedagang menunjuk pada keputusan China untuk meningkatkan hukuman atas pelanggaran hak kekayaan intelektual sebagai konsesi baru ke Amerika Serikat dalam negosiasi yang berlarut-larut dan tidak stabil.

Investor juga didorong oleh komentar positif dari Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Presiden Cina Xi Jinping dan media milik pemerintah China tentang peluang untuk kesepakatan perdagangan yang akan segera terjadi.

Amerika Serikat telah mengenakan tarif atas barang-barang Tiongkok dalam perselisihan selama 16 bulan atas praktik perdagangan yang menurut pemerintah AS tidak adil. Tiongkok telah menanggapi dengan cara yang sama dengan tarifnya sendiri untuk barang-barang A.S.

Jika kedua belah pihak tidak dapat mencapai kesepakatan segera, tanggal penting berikutnya adalah 15 Desember, ketika Washington dijadwalkan untuk mengenakan tarif bahkan lebih pada barang-barang Cina.