Saham Asia Rebound Setelah Menerima Hantaman Keras Dari Covid-19

JAVAFX – Pada perdagangan hari Senin (17/2), bursa saham Asia terpantau rebound dengan bergerak kembali ke atas setelah terhantam pukulan keras dari wabah virus corona meskipun saham Jepang goyah di tengah meningkatnya risiko resesi.

Perdagangan diperkirakan akan ringan karena pasar saham dan obligasi AS akan ditutup pada hari Senin untuk hari libur umum.

Gold Trading

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang sedikit menguat di level 557,30, tidak jauh dari puncak pekan lalu di 558,30, yang merupakan tertinggi sejak akhir Januari.

Indeks Nikkei Jepang merosot 0,7% setelah ekonomi negara itu menyusut pada laju tercepat pada kuartal Desember sejak kuartal kedua 2014.
Keuntungan sebagian besar dibantu oleh saham China dengan indeks blue-chip menambahkan 0,4% setelah Bank Sentral China itu menurunkan salah satu suku bunga utamanya dan menyuntikkan dana lebih banyak likuiditas ke dalam sistem.

Menteri Keuangan China pada hari Minggu bahwa Beijing akan meluncurkan target dan bertahap pemotongan pajak dan biaya.

Kekhawatiran tentang sentakan terhadap ekonomi dunia dari virus corona masih tetap ada meskipun jumlah kasus baru yang dilaporkan di China naik menjadi 2.048 seperti pada hari Minggu dari 2.009 hari sebelumnya.

Pembatasan diperketat lebih lanjut di Hubei pada hari Minggu dengan sebagian besar kendaraan dilarang melintasi jalan dan beberapa perusahaan disuruh tetap tutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Hantaman keras diberikan pada China yang merupakan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu datang di tengah kekhawatiran baru tentang pelemahan pada kuartal saat ini, karena penyebaran dari wabah virus corona merusak output dan pariwisata, memicu kekhawatiran Jepang mungkin berada di puncak resesi.

Saat ini, Singapura yang bergantung pada perdagangan menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonomi 2020 karena dampak dari virus corona, sementara ekonomi China juga secara luas diperkirakan akan menerima pukulan.

Pada minggu ini, data aktivitas manufaktur flash untuk bulan Februari akan dirilis untuk Zona Euro, Inggris dan Amerika Serikat, yang kemungkinan akan menangkap setidaknya beberapa dampak awal dari epidemi virus.

Tindakan relatif diredam di pasar mata uang, dengan dolar sedikit menguat terhadap yen di 109,81. Sementara itu, tidak berubah pada pound di level $1,3047 dan sedikit lebih lemah pada euro di $1,0837.

Itu semua membuat indeks dolar yang mengukur dari semua mata uang utama lainnya berada pada posisi datar di level 99,141.

Dalam komoditas, emas naik tipis menjadi $1.582,27 per ounce.

Minyak berjangka tergelincir dengan minyak mentah Brent turun 34 sen menjadi $56,98 per barel dan minyak mentah AS turun 12 sen menjadi $51,93.