Saham Asia Siap Meroket Di Awal Pembukaan Perdagangan

JAVAFX – Bursa saham Asia siap dibuka melonjak pada awal pembukaan perdagangan di hari Senin (9/12), terseret arus data yang dirilis dari bea cukai China yang melaporkan bahwa ekspor China yang turun pada bulan November dalam empat bulan berturut-turut.

Saham Nikkei dibuka pada posisi yang lebih tinggi di Chicago berada dilevel 23.540 sedangkan mitranya di Osaka pada 23.530. Jika dibandingkan dengan penutupan terakhir Nikkei 225 pada level 23.354,40.

Sementara itu, saham di Australia menguat di awal perdagangan, dengan S&P/ASX 200 naik sekitar 0,4%.

Menurut data yang dirilis dari Bea Cukai, pengiriman luar negeri China turun 1,1% tahun ke tahun di bulan November, di bawah ekspansi 1,0% yang diperkirakan oleh analis dalam jajak pendapat Reuters. Impor, di sisi lain, naik 0,3% dibandingkan dengan tahun sebelumnya – melebihi proyeksi untuk penurunan 1,8%.

Data terbaru tentang perdagangan Cina datang ketika Beijing masih terlibat dalam perang dagang dengan Washington. Kedua pihak bertujuan untuk mencapai kesepakatan perdagangan “tahap satu” yang tetap sulit dipahami menjelang tanggal 15 Desember yang diawasi dengan ketat, ketika tarif tambahan untuk ekspor Tiongkok ke AS akan dimulai.

Sementara itu, laporan pekerjaan blockbuster di Amerika Serikat mengirim Dow Jones Industrial Average melonjak 337,27 poin menjadi ditutup pada 28.015,06 pada hari Jumat pekan lalu.

Ekonomi AS menambahkan 266.000 pekerjaan pada bulan November, menurut angka yang dirilis Jumat oleh Departemen Tenaga Kerja, menghancurkan keuntungan 187.000 yang diperkirakan oleh para ekonom dalam jajak pendapat Dow Jones. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,5%, sesuai dengan level terendah sejak 1969.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada dilevel 97,691 setelah jatuh dari level di atas 98,1 minggu lalu.

Yen Jepang diperdagangkan pada level 108,61 per dolar setelah menguat dari posisi terendah di luar 109,6 pada minggu sebelumnya. Dolar Australia berpindah tangan pada $0,6837 setelah naik dari level di bawah $0,678 di minggu lalu.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden: Pengayaan uraninum Iran 60 persen tak membantu

Presiden AS Joe Biden pada Jumat (16/4) mengatakan pengayaan uranium Iran hingga 60% tidak membantu, tapi mengatakan dia senang Teheran masih berbicara tidak langsung...

Presiden Biden akan Berpidato di Kongres pada 28 April

Presiden AS Joe Biden dijadwalkan menyampaikan pidato pertamanya pada sidang gabungan Kongres pada 28 April. Pidato itu akan disampaikan sewaktu Biden mencapai 100 hari menjabat,...

Prospek Pasar Minyak AS Menjanjikan, Harga Terangkat Naik

JAVAFX - Harga minyak naik pada hari Senin (12/04/2021) di tengah harapan bahwa permintaan bahan bakar meningkat di Amerika Serikat saat musim liburan musim...

Afsel: DP vaksin Johnson & Johnsondan Pfizer tak bisa dikembalikan

Uang muka (DP) pembelian vaksin COVID-19 Johnson & Johnson dan Pfizer dari pemerintah Afrika Selatan tidak bisa dikembalikan apa pun kondisinya, seperti diungkap Menteri...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502