Saham Asia Terjun Pasca Ocehan Trump

JAVAFX – Bursa saham Asia terpantau melemah pada perdagangan sesi sore hari Selasa (3/12), pasca Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang mengejutkan pasar dengan memberlakukan tarif impor dari Brasil dan Argentina, menyalakan kembali kekhawatiran atas ketegangan perdagangan global, dan ditengah melemahnya data pabrik AS yang menambah ketakutan para investor dalam mengambil langkah.

Beberapa saham Eropa juga merosot setelah pengumuman tarif Trump dan diperkirakan akan naik pada hari Selasa.

Saham euro naik 0,41% pada awal perdagangan, sementara DAX futures Jerman naik 0,45% dan indeks FTSE naik 0,26%.

Indeks MSCI turun 0,43% karena saham Australia mencatat penurunan terburuk dalam dua bulan sebesar 2,2%. Indeks Nikkei Jepang turun 0,64%.

Indeks CSI300 blue-chip China turun sebanyak 0,62%, Indeks Shanghai Composite turun 0,08%, Indeks Hang Seng anjlok 0,24%.

Reaksi pasar terhadap saham ritel di Hong Kong akan diawasi pada hari Selasa, setelah data pada hari Senin menunjukkan total volume penjualan ritel untuk Oktober di kota yang diperangi turun 26,2% year-on-year penurunan terburuk dalam catatan, menurut laporan Reuters. Kota ini telah diguncang oleh protes anti-pemerintah selama berbulan-bulan.

Semalam di Wall Street, saham menurun di tengah data manufaktur yang mengecewakan. Dow Jones Industrial Average turun 268,37 poin menjadi 27.783,04, S&P 500 turun 0,9% menjadi 3.113,87 sedangkan Nasdaq Composite turun 1% menjadi 8.567,99.

Aktivitas manufaktur di AS terus berkontraksi pada bulan lalu, Institute for Supply Management mengatakan Senin. PMI Manufaktur ISM merosot ke 48,1 pada November, di bawah perkiraan 49,4. Angka di bawah 50 menunjukkan kontraksi.

Sementara itu, ketidakpastian mengenai perang tarif perdagangan AS-China yang membuat pengatuh besar bagi perekonomian global. Presiden A.S. Donald Trump mengatakan Cina masih ingin membuat kesepakatan tentang perdagangan, “tetapi kita akan melihat apa yang terjadi.”

Komentar Trump muncul setelah memanasnya ketegangan antara dua kekuatan ekonomi pekan lalu setelah Trump menandatangani dua undang-undang yang mendukung para pemrotes di Hong Kong, dengan juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan Jumat bahwa Beijing akan mengambil “” langkah-langkah balasan yang kuat ” melawan Washington.

Investor telah memantau perkembangan negosiasi perdagangan antara Washington dan Beijing untuk mengantisipasi kesepakatan “fase satu” yang sulit dicapai antara kedua pihak. Jika tidak ada kesepakatan tercapai pada 15 Desember, tarif tambahan untuk barang-barang Tiongkok yang diekspor ke AS akan dimulai.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, naik naik 0,06% pada 97,917. Dolar AS menguat 0,17% dengan yen dilevel 109,16 dan eur sedikit melemah terhadap dolar AS dengab 0,05% dilevel $1,1072.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.