Saham Asia Turun Karena Meningkatnya Kematian Karena Corona, Fed Tahan Suku Bunga

0
99
Saham Asia

JAVAFX – Saham-saham di Asia tergelincir dalam perdagangan Kamis pagi karena Federal Reserve AS menahan suku bunga dan investor terus mengawasi perkembangan wabah koronavirus yang sedang terjadi.

Indeks Hang Seng Hong Kong tergelincir 0,48% pada awal perdagangan. Di Taiwan, di mana pasar kembali berdagang dari liburan, Taiex anjlok 3,73% karena saham raksasa manufaktur dan pemasok utama Apple Hon Hai Precision Industry, juga dikenal sebagai Foxconn, turun lebih dari 8%. Di tempat lain, Nikkei 225 di Jepang tergelincir 0,86% sementara indeks Topix turun 0,74%.

Di Korea Selatan, Kospi 0,41% lebih rendah. Saham Samsung Electronics turun lebih dari 1% setelah industri kelas berat itu membukukan penurunan laba operasi kuartal keempat sekitar 34% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Sementara itu, saham di Australia jatuh ke wilayah negatif karena S & P / ASX 200 melihat penurunan fraksional. Secara keseluruhan, indeks MSCI Asia ex-Jepang diperdagangkan 0,64% lebih rendah.

Pasar di China tetap tutup pada hari Kamis untuk liburan.

Investor akan terus mengawasi perkembangan wabah coronavirus yang sedang berlangsung yang telah merenggut lebih dari 170 nyawa dan menginfeksi lebih dari 7.711 di China, menurut pembaruan terbaru oleh Komisi Kesehatan Nasional China.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) mempertahankan suku bunga acuan dalam kisaran antara 1,5% dan 1,75%, seperti yang diharapkan. Dalam sebuah pernyataan, Fed mengatakan arah kebijakan suku bunga didasarkan pada apakah inflasi dapat kembali ke target 2%, menambahkan bahwa pasar tenaga kerja tetap “kuat” sementara ekonomi tumbuh pada “tingkat moderat.”

Mengomentari wabah coronavirus, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bank sentral memantau situasi dengan cermat.

“Mungkin ada beberapa gangguan terhadap aktivitas di China dan mungkin secara global berdasarkan penyebaran virus hingga saat ini dan pembatasan perjalanan dan penutupan bisnis yang telah diberlakukan,” kata Powell kepada wartawan pada konferensi pers, meskipun ia mengakui bahwa masih terlalu dini untuk berspekulasi tentang dampak ekonomi potensial secara global.

Mata uang dan minyak

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap mata uang utama, terakhir di 98,016 setelah terlihat posisi terendah sebelumnya di sekitar 98.

Yen Jepang diperdagangkan pada 108,92 per dolar setelah melihat level di atas 109,2 kemarin. Dolar Australia berpindah tangan pada $ 0,6741 setelah menurun dari level di atas $ 0,676 kemarin. Harga minyak lebih rendah di pagi hari jam perdagangan Asia, dengan patokan minyak mentah berjangka internasional Brent turun 0,4% menjadi $ 59,57 per barel. Kontrak berjangka minyak mentah AS juga turun 0,45% menjadi $ 53,09 per barel.

Harga minyak lebih rendah di pagi hari jam perdagangan Asia, dengan patokan minyak mentah berjangka internasional Brent turun 0,4% menjadi $ 59,57 per barel. Kontrak berjangka minyak mentah AS juga turun 0,45% menjadi $ 53,09 per barel.

 

 

 

 

Swendy

sumber cnbc.com