Saham Australia ditutup merosot, indeks S&P/ASX 200 anjlok 2,0 persen

Saham-saham Australia berakhir lebih rendah pada perdagangan Jumat, terseret oleh bank-bank besar dan penambang kelas berat, ketika banyak data ekonomi yang lemah dari China dan meningkatnya kekhawatiran inflasi global mengurangi selera risiko investor.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia anjlok 2,00 persen atau 146,70 persen, menjadi menetap di 7.185,50 poin dan menyelesaikan minggu ini 2,14 persen lebih rendah.

Indeks acuan menguat 1,88 persen pada Kamis (30/9/2021).

Mitra dagang utama Australia, China, berada dalam cengkeraman krisis listrik, yang berdampak pada aktivitas pabrik di negara tersebut yang secara tak terduga menyusut pada September, sementara pasar properti yang melemah memberikan pukulan baru terhadap momentum ekonomi yang memudar.

Namun, Australia mencabut pembatasan perjalanan internasional lebih cepat dari jadwal bulan depan, membantu sentimen dan mendorong saham sektor perjalanan dan pariwisata lebih tinggi.

“Pasar Australia terutama menarik kembali kekhawatiran pertumbuhan China dan ketidakstabilan di pasar real estatnya, bersama dengan stagflasi dan kekhawatiran tapering di AS,” kata Mathan Somasundaram, kepala eksekutif di Deep Data Analytics.

“Kekhawatiran membayangi perlambatan ekonomi China, karena negara menjadi lesu mereka tidak terburu-buru mendorong stimulus dan menyatakan akan menyelamatkan penduduk setempat sambil membiarkan investor luar negeri keluar dari pasar.” Sektor keuangan merosot 2,8 persen, dengan pemberi pinjaman terbesar Australia Commonwealth Bank memimpin kerugian, tergelincir 4,1 persen diikuti oleh Westpac yang jatuh 2,3 persen.

Sektor pertambangan melemah 1,9 persen karena harga tembaga, aluminium dan nikel jatuh tertekan dolar AS yang lebih kuat.

Mount Gibson Iron Ltd menderita kerugian terbesar pada sub-indeks, anjlok 7,3 persen, diikuti oleh Mineral Resources Ltd yang kehilangan 6,9 persen.

Saham sektor perjalanan adalah titik terang yang langka di bursa lokal setelah laporan rencana pembukaan kembali negara itu.

Perusahaan perjalanan Webjet terangkat 2,4 persen, sementara operator penerbangan Qantas Airways menguat 1,8 persen.

Sementara itu, indeks acuan S&P/NZX 50 Selandia Baru berakhir datar di 13.279,20 poin.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.