Secara Teknis, Hong Kong Mengalami Resesi

JAVAFX – Hong Kong secara teknis resmi tergelincir ke dalam resesi karena ekonomi mereka menyusut 3,2 persen pada kuartal ketiga dari kuartal sebelumnya di tengah perang dagang AS-Cina dan protes anti-pemerintah yang sedang berlangsung. Produk domestik bruto (PDB) Hong Kong menyusut 2,9 % pada kuartal ketiga secara tahun ke tahun. Ini merupakan pertumbuhan paling lambat dalam satu dekade.

Gold Trading

Terjadi penurunan antara Juli dan September setelah penurunan 0,4 persen di kuartal kedua. Ini  merupakan penurunan dua kuartal berturut-turut, demikian disampaikan oleh Departemen Sensus dan Statistik pada hari Kamis (31/10/2019).

Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor memperingatkan awal pekan ini tentang kemungkinan kontraksi sepanjang tahun, atau lebih buruk dari perkiraan pemerintah tentang pertumbuhan di mana saja antara 0 dan 1 persen.

Sementara itu, jumlah wisatawan yang mengunjungi Hong Kong anjlok 34,2 persen pada September tahun lalu karena protes anti-pemerintah meningkat. Sekitar 3,1 juta orang mengunjungi kota itu pada bulan September, di mana 78 persennya berasal dari seberang perbatasan, Badan Pariwisata Hong Kong mengungkapkan pada hari Kamis.

Jumlah pelancong jarak pendek non-daratan Cina – termasuk dari Taiwan, Korea Selatan, Jepang, Malaysia dan Singapura – mencatat penurunan terdalam, pada 35,5 persen menjadi 405.000. Jumlah pengunjung Cina Daratan anjlok 35 persen.

Dalam sembilan bulan pertama tahun ini, kedatangan wisatawan Hong Kong tumbuh 0,2 persen menjadi 46,76 juta dari periode yang sama tahun lalu. Ekonomi kehilangan sekitar HK $ 2,8 miliar selama ‘minggu emas’, kata para ahli

Ada dua pemogokan di seluruh kota pada bulan September, yang merupakan yang pertama dari jenisnya sejak protes terhadap RUU ekstradisi yang sekarang ditarik keluar meletus pada bulan Juni. Bulan itu juga dikaitkan dengan kerusakan parah pada stasiun MTR dan siswa membentuk rantai manusia di sekolah.

Penurunan wisata kaki di bulan September, bagaimanapun, kurang dari itu di bulan Agustus, ketika merosot 39,1 persen. Pekan lalu, pemerintah mengungkapkan bahwa kedatangan wisatawan telah menurun 50 persen YoY di paruh pertama Oktober, di tengah libur publik “minggu emas” di daratan Cina. (WK)