Sektor Manufaktur China Turun, Laju Kenaikan Harga Emas Tertahan

JAVAFX – Data ekonomi China terkini menunjukkan adanya perlambatan dalam aktifitas sektor manufakturnya. Pemerintah menyampaikan data resmi bahwa Indek PMI Manufaktur turun 0,5 poin menjadi 49,3 pada bulan Oktober.

Gold Trading

Beijing melaporkan adanya penurunan di beberapa sub-indeks kritis, dipimpin oleh indeks produksi di 50,8, indeks pesanan baru di 49,6, indeks persediaan bahan baku utama di 47,4 dan indeks waktu distribusi pemasok di 50,1. Indeks karyawan, di sisi lain, sedikit lebih tinggi di 47,3.

Data-data tersebut menjadi tekanan agar People’s Bank of China bisa bersikap lebih lunak; sebaliknya, Pboc telah memicu aksi jual besar-besaran dalam suku bunga China dengan melewatkan operasi pasar terbuka sepanjang minggu, secara efektif menarik CNY560 miliar dari sistem perbankan dan harapan mengecewakan dari fasilitas pinjaman jangka menengah yang ditargetkan (TMLF). Pesan dari bank sentral tampak jelas meskipun data lebih lemah bahwa Cina memilih untuk tidak mengikuti The Fed pada jalur pelonggaran, dan ada ruang terbatas untuk pelonggaran lebih lanjut karena CPI meroket di langit.

Sebelumnya, Federal Reserve akhirnya memutuskan untuk memangkas suku bunga kembali sebesar seperempat basis poin dalam keputusannya dihari Rabu (30/10/2019). The Fed memotong 25bp seperti yang diharapkan. Para anggota FOMC melakukan pemungutan suara dengan hasil 8-2, dimana anggota FOMC George dan Rosengren tidak setuju dengan pemangkasan ini. Dolar AS melemah setelah Fed memotong suku bunga dengan Indeks Dolar turun sebesar 0,20% menjadi 97,51. China yang telah menetapkan titik tengah Yuan sebesar 7.0533, hampir tidak berubah dari kemarin.

Sementara Yuan yang diperdagangkan di luar negeri, off shore, CNH, secara singkat melonjak lebih rendah setelah data PMI China, tetapi sekarang duduk tidak berubah di 7,0425. Mata uang ini sempat menguat terhadap dolar setelah penurunan suku bunga memperlebar perbedaan suku bunga.

Harga emas sendiri bereaksi positif terhadap penurunan suku bunga Fed semalam, naik 0,50% menjadi $ 1495,60 per ounce. The Fed menyatakan bahwa mereka sekarang menahan diri untuk menaikkan kenaikan lebih lanjut.

Pergerakan harga emas tertahan untuk mendapatkan kembali level $ 1500. Meskipun emas telah naik sedikit hari ini ke $ 1497,50, reli tetap agak mengecewakan menunjukkan logam mulia akan membutuhkan bantuan dari longsoran data selama 36 jam ke depan. Dalam jangka panjang, level support harga emas masih di $ 1475 dan dengan target resistance di $ 1520.00. Kurangnya momentum untuk naik menunjukkan bahwa membunuh hasil data positif hingga akhir pekan ini dapat menyebabkan harga berbalik untuk menguji $ 1475.

Emas kini bertahan di atas level support $ 1480 sebelum naik kembali oleh melemahnya Dolar AS pasca keputusan FOMC. Hambatan bagi emas yang nyata saat ini untuk menembus $1510 adalah penguatan di bursa saham, yang akan membuat emas sebagai safe haven akan lunglai oleh risk appetite. (WK)