Senator Memperingatkan Tekanan Politik Pada Penyelidikan AS Terhadap Peretas Kelompok Hijau

JAVAFX – Senator Demokrat AS mengatakan ia telah menulis surat kepada Jaksa Agung William Barr menguraikan kekhawatirannya tentang potensi “campur tangan politik” oleh pemerintahan Trump dalam penyelidikan sebuah perusahaan spionase swasta yang menargetkan kelompok-kelompok lingkungan di Amerika Serikat.

Bulan lalu Reuters melaporkan https://www.reuters.com/article/us-india-cyber-mercenaries-exclusive/exclusive-obscure-indian-cyber-firm-spied-on-politicians-investors-worldwide-idUSKBN23G1GQ bahwa hukum AS Penegakan sedang menyelidiki aspek-aspek dari operasi hack-for-rent selama tujuh tahun yang dilakukan oleh sebuah perusahaan yang berbasis di New Delhi bernama BellTroX InfoTech Services atas nama klien yang tidak dikenal.

Gold Trading

Senator Sheldon Whitehouse, yang duduk di Komite Kehakiman Senat, mengatakan dalam suratnya https://www.documentcloud.org/documents/6980750-20200702-Letter-from-Whitehouse-to-Barr.html ke Barr dan dalam wawancara dengan Reuters pada hari Kamis bahwa penyelidikan sedang dilakukan oleh jaksa penuntut di New York dan bahwa sumber-sumber yang tidak disebutkan namanya telah memberi tahu kantornya bahwa Departemen Kehakiman telah mengambil apa yang ia katakan adalah “suatu kepentingan dalam masalah ini yang tampaknya tidak konsisten dengan prosedur biasa.”

Whitehouse menolak untuk memberikan rincian atau mengidentifikasi sumber-sumbernya, hanya mengatakan bahwa mereka memiliki “pengetahuan langsung tentang masalah yang sedang diselidiki.”

Whitehouse mengatakan dia yakin minat itu tidak konsisten dengan independensi kantor pengacara AS di Manhattan dan mengangkat kemungkinan bahwa kasus itu “akan menjadi korban tekanan politik dari Washington.”

Departemen Kehakiman, Gedung Putih, dan kantor kejaksaan A.S. di New York tidak menanggapi pesan yang meminta komentar. Pemilik BellTroX, Sumit Gupta juga tidak menanggapi pesan berulang yang meminta komentar. Dalam percakapan sebelumnya dengan Reuters, dia membantah melakukan kesalahan.

Dalam cerita bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa di antara organisasi yang ditargetkan BellTroX adalah kelompok lingkungan yang telah berkampanye melawan industri minyak dan gas – termasuk Greenpeace, Pusat Investigasi Iklim dan Persatuan Ilmuwan Peduli.

Whitehouse mengatakan bahwa karena pengaruh keduanya, ia mengatakan bahwa industri bahan bakar fosil telah menggunakan pemerintahan Presiden Republik Donald Trump dan upaya baru-baru ini untuk mempermudah atau membalikkan penuntutan sekutu Trump, ia benar untuk khawatir bahwa penargetan kelompok hijau tidak akan terjadi. benar melihat ke dalam.

“Risiko jelas bahwa penyelidikan akan berjalan lambat atau dibatasi untuk melindungi donor dan sekutu Presiden dalam industri itu,” kata Whitehouse dalam suratnya.

Whitehouse mengatakan dia meminta Barr untuk menjaga komunikasi antara kantornya dan kantor pengacara AS di New York dan memberikan catatan dari semua kontak mengenai kasus BellTroX.