Seniman Rohingya atasi ketakutan COVID saat pengungsi menunggu vaksin

0
31

Sibuk dengan kuasnya di bawah atap terpal, seniman Rohingya Ansar Ullah mengerjakan mural yang menggambarkan botol raksasa vaksin COVID-19 yang menjulang di atas rumah-rumah kumuh di pemukiman pengungsi terbesar di dunia di Bangladesh.

Lebih dari 700.000 Rohingya yang melarikan diri dari Myanmar pada 2017 tinggal di kamp-kamp pengungsi Bangladesh, di mana upaya vaksinasi yang dijadwalkan dimulai pada Maret telah ditunda tanpa batas waktu karena keterlambatan pasokan dari program COVAX, kata PBB.

Kasus COVID-19 tetap relatif rendah meskipun baru-baru ini meningkat, tetapi para seniman mengatakan banyak pengungsi memiliki kesalahpahaman tentang vaksin virus corona, yang ingin mereka hilangkan melalui pekerjaan mereka.

“Pertama, kami berharap seseorang atau beberapa organisasi melihat lukisan ini dan membantu kami mendapatkan vaksin.