Sentimen Geopolitik Mendorong Harga Minyak Naik

0
53
Harga Minyak

Harga minyak naik pada perdagangan di hari Senin (27/03/2023) karena investor menilai baik upaya pihak berwenang untuk mengendalikan kekhawatiran atas sistem perbankan global sementara rencana Presiden Rusia Vladimir Putin untuk menempatkan senjata nuklir taktis di Belarus meningkatkan ketegangan di Eropa. Harga minyak mentah Brent di bursa berjangka naik 30 sen, atau 0,4%, menjadi $75,29 per barel pada 16:00 WIB. Sementara minyak mentah AS, WTI juga naik 28 sen, atau 0,4% menjadi $69,54 per barel. Brent naik 2,8% minggu lalu, sementara WTI rebound 3,8% karena kegelisahan di sektor perbankan mereda.

Harga minyak jangka pendek kemungkinan akan tetap bergejolak, dipengaruhi oleh gejolak pasar keuangan saat ini, dengan tetap berpotensi naik. Diyakini akan ada peningkatan impor dan permintaan minyak mentah China, ditambah produksi Rusia yang lebih rendah, untuk memperketat pasar minyak dan mengangkat harga selama kuartal mendatang.

First Citizens BancShares Inc. mengatakan akan memperoleh simpanan dan pinjaman dari Silicon Valley Bank yang gagal, menutup satu bab dalam krisis kepercayaan yang telah mengoyak pasar keuangan. Ada juga harapan untuk dukungan ekstra untuk pendanaan bank, setelah laporan bahwa A.S. pihak berwenang sedang dalam pertimbangan tahap awal – tentang memperluas fasilitas pinjaman darurat.

Harga minyak juga mendapat dukungan dari rencana Putin untuk menempatkan senjata nuklir taktis di Belarusia. Langkah tersebut merupakan salah satu sinyal nuklir Rusia yang paling menonjol dan peringatan kepada NATO tentang dukungan militernya untuk Ukraina, yang menyerukan pertemuan Dewan Keamanan PBB. Dewan Keamanan sebagai tanggapan. NATO mengecam Putin atas apa yang disebutnya sebagai retorika nuklirnya yang “berbahaya dan tidak bertanggung jawab”.

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak mengatakan bahwa Moskow hampir mencapai target pemotongan produksi minyak mentah sebesar 500.000 barel per hari (bpd) menjadi sekitar 9,5 juta bpd. Tetapi ekspor minyak mentah Rusia diperkirakan akan tetap stabil karena memangkas produksi kilang pada bulan April, data dari sumber industri dan perhitungan Reuters menunjukkan pada hari Jumat. Ekspor produk minyak Rusia terpukul lebih keras daripada ekspor minyak mentahnya oleh embargo Uni Eropa baru-baru ini, dengan berton-ton solar terjebak di kapal menunggu pembeli.