Sentimen Politik Akan Mendominasi Perdagangan Minyak Pekan Ini

JAVAFX – Dalam sepekan mendatang, kalender ekonomi cukup sepi setelah melewati outaran terakhir musim panas ini. Namun demikian, paska data ekonomi flash PMI pada hari Jumat yang menjadi sorotan dan memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana kinerja ekonomi global hingga Agustus ini.

Pelaku pasar akan memperhatikan rilisan risalah Fed dan ECB dari pertemuan baru-baru ini, serta sejumlah laporan emiten yang tersisa. Namun demikian, tetap saja sentiment geopolitik akan mendapat perhatian utama, selain pertengkaran stimulus, konvensi Demokrat juga telah dimulai di AS.

Mengingat kegagalan Kongres untuk mencapai kesepakatan tentang penyusunan paket fiskal berikutnya, fokusnya adalah pada indikator pengeluaran dan lapangan kerja frekuensi tinggi. Dengan konvensi pencalonan Partai Demokrat dan Republik berlangsung selama beberapa minggu ke depan, kesepakatan tidak mungkin terwujud hingga akhir bulan. Ini menghadirkan masalah bagi 28 juta orang Amerika yang menerima subsidi upah kerja di bulan Juli dan yang, di hadapannya, jika mereka belum mendapatkan pekerjaan, pendapatan bulanan mereka dicukur lebih dari 60% di bulan Agustus. Minggu lalu, berdasarkan data pelacakan mobilitas, ada bukti bahwa berakhirnya Kompensasi Pengangguran Pandemi Federal (FPUC), yang memberikan mereka yang menerima klaim pengangguran $ 600 dalam tunjangan tambahan per minggu, mulai membebani perilaku konsumen.

Penundaan ini menghadirkan sedikit dilema bagi para pembuat kebijakan moneter di mana Ketua Powell, dalam kesaksian terbarunya di hadapan Kongres, sangat terang-terangan tentang perlunya dukungan fiskal lebih lanjut untuk membantu pemulihan. Memang, risalah rapat FOMC 29 Juli yang dirilis pada Rabu sore kemungkinan akan menjadi acara utama bagi para pelaku pasar, kecuali terobosan tak terduga dalam kebuntuan Kongres.

Risiko dari pemilu AS kemungkinan akan meningkat. Jika Trump menang, kita akan melihat kenaikan satu digit pada awalnya. Dalam skenario itu, kami akan mengasumsikan pra-pemilihan ~ diskon 2% berbalik karena ketakutan peraturan/pajak dibatalkan, tetapi sisi positifnya ditempa oleh ketakutan akan ketegangan perdagangan baru.

Bila sebaliknya, Kita bisa melihat ekuitas turun 2% tambahan tetapi bangkit kembali karena Biden menghapus daftar bersih dengan China dan menghapus semua tarif, yang akan mengimbangi penurunan saham. Mudah untuk mengasumsikan bahwa 2 triliun revolusi hijau Biden akan menjadi sebuah stempel. Meski begitu, Biden bisa gigit jari karena perombakan energi akan menghadapi tentangan besar dari pelobi bahan bakar fosil, tetapi seperti yang kita lihat sekarang, minyak besar sudah mengantri mencari bantuan ESG.

Namun dalam menghadapi beban hutang yang sangat besar, hal terakhir yang dibutuhkan pemerintah AS adalah kehilangan pendapatan pajak dari bensin. Akan datang suatu hari ketika mobil listrik melakukan ke industri minyak seperti yang dilakukan bola lampu Edison ke pabrik lilin, tapi saya rasa itu tidak akan terjadi. Dimana pergeseran ke ESG dan dengan garis hijau besar berbaris di palung, itulah tempat pertama yang menurut saya peluang terletak Biden di Gedung Putih.

Industri minyak dan gas adalah salah satu penerima manfaat langsung dari kemunduran peraturan EPA ini, dan menyadari manfaat pendapatan pajak yang cukup besar dari minyak besar, pemerintahan Trump akan melakukan apa pun untuk membantu industri pulih dari kemerosotan minyak paling signifikan yang pernah ada sambil mengajukan banding. kepada massa karena ada sedikit perdebatan bahwa perusahaan minyak dan gas telah menjadi pendukung terbesarnya.

Sementara itu, adanya masalah politik pada putaran lain negosiasi Inggris – UE tentang hubungan masa depan mereka akan berlangsung dari Selasa hingga Jumat minggu depan. Pernyataan baru-baru ini mencapai nada positif, dengan kepala negosiator Inggris, David Frost, men-tweet bahwa “Penilaian kami adalah bahwa kesepakatan dapat dicapai pada bulan September dan kami akan bekerja untuk mencapai ini jika kami bisa.” Perdana Menteri Irlandia mengatakan ada “zona pendaratan” untuk kesepakatan.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden Tunjuk Rahm Emanuel Sebagai Dubes AS untuk Jepang

Joe Biden telah memilih Rahm Emanuel, mantan wali kota Chicago dan kepala staf Gedung Putih di bawah pemerintahan Barack Obama, sebagai duta besar AS...

Biden Umumkan Cara Baru untuk Dorong Vaksinasi

Presiden AS Joe Biden, Selasa (11/5) mengumumkan cara baru untuk membantu lebih banyak orang Amerika memperoleh vaksin terhadap pandemi virus corona. Gedung Putih mengatakan bahwa...

Saat Pasar Fokus Pada Inflasi, Dolar AS Tertahan Retorika Fed

Dolar AS tidak dapat berbuat banyak, dan harus ikhas tertahan tidak jauh dari level terendah tahun ini atas masih setianya para pelaku pasar terhadap Federal Reserve yang akan tetap teguh pada pengaturan kebijakan yang kendur menjelang data inflasi tahunan AS yang diperkirakan akan menunjukkan kenaikan tajam.

Politikus Konservatif AS Klaim Kebijakan Iklim Biden akan Pangkas Konsumsi Daging

Beberapa anggota parlemen kubu Republik dan politikus konservatif di AS terus mengumbar klaim bohong bahwa kebijakan iklim Presiden Joe Biden akan memangkas jumlah konsumsi...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502