Shell : Permintaan Minyak Baru Pulih Tahun Depan

JAVAFX – Royal Dutch Shell menilai permintaan minyak dunia baru akan normal kembali setidaknya di tahun depan, dengan prasyarat industry penerbangan telah pulih lebih dahulu. Disisi lain, sektor penerbangan masih kesulitan untuk bangkit kembali karena bukan hanya masalah pandemi saja yang membuat penerbangan menjadi sepi, namun juga biaya operasional meningkat karena kenaikan harga bahan bakarnya.

Shell menilai permintaan minyak dunia baru akan normal kembali setidaknya di tahun depan, demikian disampaikan oleh Ben van Beurden selaku Kepala Eksekutif pada hari Kamis (04/02/2021) saat melakukan paparan produksi yang lemah akibat pandemi. “Saya yakin 2022 akan kembali normal” terkait permintaan minyak global yang rebound ke level yang terlihat sebelum pandemi, kata Van Beurden dikutip Argus. Lebih jauh dikatakan bahwa pemulihan penuh konsumsi minyak harus menunggu pemulihan di industri penerbangan, katanya.

“Penerbangan akan menjadi kontributor yang sangat signifikan untuk pemulihan yang tersisa yang perlu kita lihat,” kata van Beurden, menggemakan perkiraan dari para analis yang melihat permintaan bahan bakar jet sebagai hambatan utama pemulihan permintaan minyak global.

Seolah-olah sektor maskapai penerbangan membutuhkan masalah lain selain berkurangnya permintaan perjalanan karena pandemi, harga minyak di level tertinggi dalam setahun ditetapkan untuk menaikkan biaya bahan bakar jet untuk industri yang telah banyak menderita akibat lockdown, larangan penerbangan, penutupan perbatasan, dan karantina dengan COVID-19.

Harga minyak memag mencapai level tertinggi dalam satu tahun di minggu ini di tengah tanda-tanda pengetatan pasar minyak dan minat risiko dari investor dan spekulan. Harga minyak mentah yang lebih tinggi, bagaimanapun, berarti harga bahan bakar yang lebih tinggi untuk maskapai penerbangan, yang telah menjadi salah satu industri terparah dalam pandemi tersebut.

Sejumlah maskapai penerbangan bahkan berhutang, dan harga minyak yang lebih tinggi membuat mereka kurang menguntungkan dan fleksibel. Data terbaru dari International Air Transport Association (IATA) menunjukkan per 29 Januari, harga bahan bakar jet secara global lebih tinggi 5,3 persen dibandingkan sebulan lalu. Industri penerbangan membutuhkan lebih banyak orang untuk divaksinasi untuk menghilangkan ketakutan dan membuat pemerintah mengizinkan perjalanan tanpa batasan karantina. Permintaan bahan bakar jet akan menjadi segmen terakhir dari permintaan bahan bakar yang akan pulih dari pandemi.

Perjalanan maskapai penerbangan akan terus menderita pada paruh pertama tahun ini dan hanya akan pulih, dan konsumsi bahan bakar jet bersamanya, pada paruh terakhir tahun 2021, ketika vaksinasi massal siap untuk memungkinkan perjalanan ke lebih banyak tujuan yang bebas karantina, menurut perusahaan perdagangan minyak independen terbesar di dunia, Vitol. Paspor vaksinasi tidak dapat dihindari untuk industri pariwisata dan maskapai penerbangan untuk pulih dari pandemi, Mike Muller, kepala operasi Vitol di Asia, sebagaimana dikutip Bloomberg.

Permintaan yang rendah untuk bahan bakar jet akan menyumbang 80 persen dari kesenjangan 3,1 juta barel per hari dalam permintaan minyak tahun ini dibandingkan dengan tingkat pra-pandemi, Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pada bulan Desember.

Saat ini, konsumsi minyak dunia masih tertinggal dari level 2019 sekitar 5-7 persen, kata Shell’s van Beurden, seperti dilansir Argus. Saat ini, ada gambaran beragam tentang pemulihan permintaan bahan bakar di seluruh dunia, dengan konsumsi di China yang sangat kuat, menurut CEO Shell.

Meski demikian, ia optimis bahwa permintaan minyak global akan mengalami pemulihan yang kuat pada paruh kedua tahun ini dan mencapai semacam normal pada tahun depan.

Dalam laporan pendapatan, Shell mengumumkan penurunan laba 87 persen untuk tahun lalu, meleset dari perkiraan analis.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

CDC AS Dukung Vaksin COVID-19 Buatan Johnson & Johnson

Panel penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (AS) (Centers for Disease Control and Prevention/CDC) pada Minggu (28/2) mendukung vaksin Johnson & Johnson. Panel...

Cuaca Ekstrim Menghambat Produksi, Harga Minyak Berpeluang Naik

JAVAFX - Cuaca musim dingin yang ekstrim di Rusia, setidaknya lebih ekstrim dari biasanya untuk wilayah Siberia, mengakibatkan produksi minyak Rusia yang lebih rendah...

Biden tarik nominasi Tanden sebagai ketua anggaran Gedung Putih

Presiden Joe Biden, pada Selasa, menarik nominasi Neera Tanden untuk menjadi direktur anggarannya, dalam penolakan Capitol Hill pertama atas salah satu nominasinya, usai pemilihannya...

Dolar Didera Penantian, Pasar Mencari Inspirasi Dari Powell

Dolar sentuh level tertinggi tujuh bulan terhadap yen Kamis, imbas kenaikan yield Treasury AS menjelang pidato Ketua Federal Reserve.

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502