Sidang OPEC Memanas, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab Berselisih

JAVAFX – Menteri energi Arab Saudi pada hari Minggu (04/07/2021) mendorong tercapainya kesepakatan kembali dari adanya oposisi oleh sesama produsen minyak dari Teluk,  Uni Emirat Arab. Ia menyerukan “kompromi dan rasionalitas” untuk mengamankan kesepakatan ketika kelompok itu berkumpul kembali pada hari Senin ini.

Itu adalah pertengkaran publik yang jarang terjadi antara sekutu yang kepentingan nasionalnya semakin menyimpang, meluas ke pengaturan kebijakan OPEC+ pada saat konsumen menginginkan lebih banyak minyak mentah untuk membantu pemulihan global dari pandemi COVID-19.

OPEC +, pada hari Jumat (02/07/2021) telah melakukan pemungutan suara untuk meningkatkan produksi sekitar 2 juta barel per hari dari Agustus hingga Desember 2021 dan untuk memperpanjang sisa pemotongan hingga akhir 2022, tetapi keberatan UEA mencegah kesepakatan, sumber telah mengatakan. Baca selengkapnya

“Perpanjangan adalah dasar dan bukan masalah sekunder,” kata Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman kepada saluran televisi Al Arabiya milik Saudi. “Anda harus menyeimbangkan mengatasi situasi pasar saat ini dengan mempertahankan kemampuan untuk bereaksi terhadap perkembangan di masa depan … jika semua orang ingin meningkatkan produksi maka harus ada perpanjangan,” katanya, mencatat ketidakpastian tentang jalannya pandemi dan output. dari Iran dan Venezuela.

UEA mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya mendukung peningkatan produksi dari Agustus tetapi menyarankan untuk menunda keputusan pada pertemuan lain untuk memperpanjang pakta pasokan. Dikatakan referensi produksi dasar – tingkat dari mana setiap pemotongan dihitung – harus ditinjau untuk perpanjangan apa pun. Baca selengkapnya

Kebuntuan dapat menunda rencana untuk memompa lebih banyak minyak hingga akhir tahun untuk mendinginkan harga minyak.

“Upaya besar telah dilakukan selama 14 bulan terakhir yang memberikan hasil yang fantastis dan akan memalukan untuk tidak mempertahankan pencapaian tersebut. … Beberapa kompromi dan rasionalitas adalah apa yang akan menyelamatkan kita,” kata menteri energi Saudi. “Kami mencari cara untuk menyeimbangkan kepentingan negara produsen dan konsumen dan untuk stabilitas pasar secara umum, terutama ketika kekurangan diperkirakan karena penurunan stok,” tambahnya.

Menanggapi kehancuran permintaan minyak yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, OPEC+ setuju tahun lalu untuk memangkas produksi hampir 10 juta barel per hari mulai Mei 2020, dengan rencana untuk menghapus pembatasan pada akhir April 2022. Pemotongan sekarang mencapai sekitar 5,8 juta bph.

Sumber OPEC+ mengatakan UEA berpendapat baseline awalnya ditetapkan terlalu rendah, tetapi siap untuk mentolerir jika kesepakatan berakhir pada April 2022. UEA memiliki rencana produksi yang ambisius dan telah menginvestasikan miliaran dolar untuk meningkatkan kapasitas.

Pangeran Abdulaziz, yang menekankan “pengorbanan” Riyadh dalam melakukan pemotongan sukarela, mengatakan tidak ada negara yang boleh menggunakan satu bulan sebagai referensi dasar, menambahkan ada mekanisme untuk mengajukan keberatan dan bahwa “selektivitas sulit”.

Aliansi regional yang melihat Arab Saudi dan UEA bergabung untuk memproyeksikan kekuatan di Timur Tengah dan sekitarnya – mengoordinasikan penggunaan kekuatan keuangan dan, di Yaman, kekuatan militer – telah melonggar ketika kepentingan nasional muncul ke permukaan.

Abu Dhabi melepaskan diri dari perang Yaman pada 2019, membebani Riyadh. Arab Saudi tahun ini memimpin untuk mengakhiri pertikaian dengan Qatar meskipun ada keengganan dari sekutu Arabnya.

Arab Saudi sendiri telah bergerak untuk menantang dominasi UEA sebagai pusat bisnis dan pariwisata di kawasan itu ketika Riyadh bersaing untuk mendapatkan modal asing untuk mendiversifikasi ekonominya jauh dari minyak.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.