Krisis Chili Semakin Dalam, Beijing Skeptis Trump – Xi Jinping Lekas Bertemu

JAVAFX – Aksi protes yang terjadi di Chili terus meningkat dan meluas. Hal ini memaksa penyelenggaraan KTT APEC pada bulan November dibatalkan. Sayang sekali mengingat sedianya dalam pertemuan di Santiago ini, rencananya Presiden Donald Trump dan Xi Jinping akan bertemu dan menandatangani kesepakatan perjanjian dagang.

Menurut kolumis Bloomberg, Karl Maier, pertemuan-pertemuan itu seharusnya menjadi sebuah karya untuk Chile, yang telah menjadi salah satu negara paling makmur di Amerika Latin sejak kediktatoran militer berakhir pada tahun 1990. Namun kerusuhan sipil terburuk dalam satu generasi, yang sebagian besar diselenggarakan di media sosial, telah mengungkapkan rasa frustrasi yang mendalam di antara miskin dan kelas menengah dengan kondisi kehidupan mereka – menurunnya kepercayaan pada miliarder Presiden Sebastian Pinera untuk melakukan tindakan.

Gold Trading

Di luar bentrokan jalanan, yang mengingatkan pada protes di Hong Kong, Lebanon dan di tempat lain, pertanyaan-pertanyaan baru menjulang pada pembicaraan Trump-Xi, dimana Beijing hari Kamis (31/10/2019) ini meragukan keberhasilan jangka panjang mereka. Ironisnya, pertemuan Santiago diadakan dengan harapan mengurangi ketegangan perdagangan dan memacu pertumbuhan ekonomi, mungkin membantu mengurangi tekanan pada buku saku orang-orang yang memicu demonstrasi.

Sementara ada sedikit keraguan bahwa pertemuan Trump-Xi dan pertemuan iklim lainnya akan berlangsung di beberapa titik, karena dunia tidak bisa menunda-nunda. (WK)