Sulit Bagi Dolar AS Reli Minggu Ini, Harga Minyak Berpotensi Naik Lagi

JAVAFX – Harga minyak turun pada perdagangan di hari Senin (06/09/2021) setelah pemotongan harga secara tajam oleh Arab Saudi terhadap harga kontrak minyak mentah untuk Asia. Ini menghidupkan kembali kekhawatiran atas prospek permintaan. Harga minyak mentah berjangka Brent turun 39 sen menjadi menetap di $72,22 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS terakhir turun 40 sen menjadi $68,89 per barel.

Aramco memberi tahu pelanggan dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu bahwa mereka akan memotong harga jual resmi (OSP) Oktober untuk semua kadar minyak mentah yang dijual ke Asia, wilayah pembelian terbesarnya, setidaknya $ 1 per barel. Pemotongan harga ini lebih besar dari yang diharapkan, berdasarkan jajak pendapat Reuters dari penyulingan Asia.

“Ketika raksasa Saudi memangkas harga jualnya ke Asia untuk Oktober, menandakan bahwa hubungan penawaran-permintaan sedikit bergeser, para pedagang tidak bisa tidak mengikuti jalan itu hari ini,” kata Bjornar Tonhaugen, kepala pasar minyak di Rystad Energy.

Sementara itu, pasokan minyak global meningkat karena Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC+, meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari (bph) setiap bulan antara Agustus dan Desember. Mengingat OPEC+ melanjutkan rencananya untuk meningkatkan produksi bulanan, meskipun data lemah dari China dan AS meningkatkan kekhawatiran perlambatan dan Arab Saudi mencari pangsa pasar di kawasan itu, minyak kemungkinan akan tetap di bawah tekanan.

Kerugian dibatasi oleh kekhawatiran bahwa pasokan AS akan tetap terbatas setelah Badai Ida. Pemerintah AS melepaskan minyak mentah dari cadangan minyak strategis karena produksi di Pantai Teluk AS berjuang untuk pulih. Sekitar 1,5 juta barel per hari produksi minyak di Teluk Meksiko tetap ditutup setelah Badai Ida, Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan mengatakan pada hari Senin. Output gas alam 1,8 miliar kaki kubik per hari lainnya juga ditutup.

Badai itu juga menyebabkan perusahaan energi AS memangkas jumlah rig minyak dan gas alam yang beroperasi untuk pertama kalinya dalam lima minggu, data dari Baker Hughes menunjukkan pada hari Jumat. Jumlah rig minyak pekan lalu turun terbesar sejak Juni 2020.

Penurunan sebelumnya dalam minyak mentah berjangka menambah penurunan pada hari Jumat setelah laporan pekerjaan AS yang lebih lemah dari perkiraan menunjukkan pemulihan ekonomi yang tidak merata yang dapat berarti permintaan bahan bakar yang lebih lambat selama pandemi yang bangkit kembali.

Non-Farm Payrolls hari Jumat memberikan kejutan besar, meluncurkan kerugian besar ke sisi bawah karena ekonomi AS hanya menambahkan 235.000 pekerjaan. Meskipun revisi naik yang cukup besar dari 133.000 ke bulan sebelumnya, tidak ada yang akan mengimbangi kejutan dari kehilangan data utama. Pekerjaan rumah tangga berkinerja kuat, membantu mendorong tingkat pekerjaan turun menjadi 5,20%, tetapi pekerjaan ritel turun. Pada saat yang sama, konstruksi pemerintah hanya naik sedikit, dengan layanan bisnis dan transportasi menghemat nomor utama.

Sapuan varian delta di seluruh AS jelas berdampak pada permintaan perjalanan dan liburan dan mungkin membuat banyak orang Amerika menunda kembali ke dunia kerja. Ini kontras dengan berbagai survei lowongan pekerjaan, yang dengan jelas menunjukkan majikan berteriak untuk mempekerjakan dan pendapatan rata-rata per jam, juga dirilis Jumat, naik lebih tinggi dari yang diharapkan 0,60% MoM.

Data ketenagakerjaan AS hari Jumat secara substansial menurunkan risiko penurunan Fed tahun ini, yang berjalan baik di pasar ekuitas Asia pagi ini. Wall Street memiliki penyelesaian non-deskriptif pada hari Jumat meskipun ada penurunan besar yang terlewatkan oleh data AS, dengan akhir pekan yang panjang muncul untuk paling menonjol di benak investor AS. Indek S&P 500 berakhir hampir tidak berubah pada 0,03% lebih tinggi; Nasdaq naik 0,21%, sedangkan Dow Jones mundur 0,21%. Kontrak berjangka AS praktis tidak berubah, dengan pasar OTC AS ditutup hari ini.

Di Asia, berkurangnya ketakutan dan meningkatnya ekspektasi stimulus lokal setelah data lemah pekan lalu telah mengangkat pasar Jepang dan China, khususnya. Nikkei 225 masih mengalami lonjakan pasca-Suga, melonjak 1,60% lebih tinggi karena investor lokal mengharapkan pembukaan keran fiskal pra-pemilihan. Kospi memiliki awal yang tenang, meskipun, naik hanya 0,10%.

Demikian pula, data China yang lemah pekan lalu telah mengangkat harapan pemotongan RRR sebelumnya serta lebih banyak sumbangan pemerintah pusat. Itu telah membuat Shanghai Composite melonjak sebesar 1,25%, CSI 300 sebesar 1,65%, dan Hang Seng sebesar 0,45%. Setelah beberapa sesi panas baru-baru ini, yang dipimpin oleh pembatasan sektoral pemerintah, tampaknya para pemburu barang murah mulai berlaku hari ini di ekuitas China.

Meskipun perhatian akan tertuju pada data Jerman dan ECB minggu ini, data penggajian yang lemah dari hari Jumat akan mengangkat ekuitas Eropa ke zona hijau hari ini, dengan pengurangan Fed telah menjadi pukulan berat.

Sorotan minggu ini adalah keputusan kebijakan Bank Sentral Eropa. Tidak akan ada perubahan suku bunga selamanya yang lebih rendah, tetapi data inflasi zona euro baru-baru ini membuat elang Eropa Utara berkoak keras dan berburu merpati. Kebisingan telah meningkat di sekitar tapering, tapi saya percaya ECB akan mencatat data dari China, PMI Asia dan Non-Farm Payrolls AS dan memotong sayap elang kali ini. Itu seharusnya tidak menggagalkan reli Euro, yang merupakan cerita Dolar AS yang lemah.

Secara keseluruhan, pergerakan harga Dolar AS lebih sedikit suram setelah data ketenagakerjaan AS pada hari Jumat. Sebagian dari itu diyakini juga karena liburan AS. Sebagian pelaku pasar menunggu sampai bursa AS kembali untuk membentuk opini yang lebih kuat, tetapi mengingat skala penurunan sisi bawah, sulit untuk melihat Dolar AS reli minggu ini. Jika ada, sisi negatifnya adalah risiko yang lebih besar.

Pada hari Jumat, harga minyak turun setelah Non-Farm Payrolls melemah karena investor khawatir bahwa pemulihan ekonomi tersendat, sehingga mengurangi konsumsi. Minyak mentah Brent turun 0,50% menjadi $72,40, dan WTI turun 0,80% menjadi $69,20 satu barel.

Suasana suram terus berlanjut di Asia setelah Arab Saudi tetapi harga sebesar $ 1,0 per barel untuk pelanggan Asia. Arab Saudi diperkirakan akan memangkas harga untuk pelanggan Asia hari ini, tetapi pemotongan itu lebih tinggi dari yang diharapkan. Itu telah membuat minyak mentah Brent dan WTI mundur masing-masing 0,95% menjadi $71,75 dan $86,55 per barel, pagi ini.

Mengingat OPEC+ melanjutkan rencananya untuk meningkatkan produksi bulanan, meskipun data lemah dari China dan AS meningkatkan kekhawatiran perlambatan, dan Arab Saudi mencari pangsa pasar di kawasan itu, minyak kemungkinan akan tetap berada di bawah tekanan. Minggu ini, kalender data relatif tipis dari rilis tier-1 secara global, yang berarti sentimen akan mendorong pergerakan pasar.

Hal ini akan membuat minyak ditawarkan pada reli dengan resistensi pada minyak mentah Brent di $72,50 dan $73,70 per barel. Penurunan melalui 100-DMA di $71,15 per barel menandakan pengujian ulang di $70,50 dan $70,00 per barel. Hal-hal bisa menjadi jelek di bawah $70,00 per barel. WTI memiliki resistensi di $70,50 per barel dan sedang menguji support 100-DMA di $68,60 pagi ini. Likuiditas yang menipis bisa membuat support di $67,00 per barel terancam.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.