Target Kenaikan Produksi Tak Berubah, OPEC+ Yakin Harga Bisa Ke $100 pbl

OPEC+ mungkin akan tetap dengan rencana peningkatan target produksi minyaknya pada Maret ketika saat bertemu pada Rabu pekan depan. Demikian menurut beberapa sumber dari kelompok produsen tersebut mengatakan pada Reuters (26/01/2022). Pertimbangannya adalah proyeksi permintaan yang diyakini bisa pulih meskipun ada risiko penurunan dari pandemi dan kenaikan suku bunga yang menjulang.

Dua sumber OPEC+ mengatakan bahwa harga minyak pada level tertinggi tujuh tahun yang mendekati $90 per barel mungkin mendorong kelompok tersebut untuk mempertimbangkan langkah lebih lanjut, meski sebagian besar sumber juga mengatakan bahwa tidak ada keputusan baru yang diharapkan pada pertemuan secara online pada 2 Februari nanti.

Satu sumber Rusia mengatakan bahwa negara itu khawatir reli harga mungkin menghidupkan kembali ledakan produksi serpih AS. “Negara-negara OPEC+ harus waspada dengan tingkat harga ini mengingat perkiraan bullish untuk produksi minyak serpih pada 2022,” kata sumber itu. Lebih lanjut, dia menambahkan bahwa harga minyak yang tinggi juga merusak margin keuntungan kilang Rusia.

OPEC+, sendiri telah menaikkan target produksinya setiap bulan sejak Agustus sebesar 400.000 barel per hari (bph) karena mengurangi rekor pengurangan produksi yang dibuat pada tahun 2020. Rencana saat ini akan melihat OPEC+ melakukannya lagi pada bulan Maret. “Kami kemungkinan besar akan menambah 400.000 barel per hari,” kata salah satu sumber OPEC+. “Tidak ada alasan untuk menentangnya.”

OPEC+ telah menahan tekanan dari Amerika Serikat sejak tahun lalu untuk meningkatkan pasokan lebih cepat. Meskipun targetnya meningkat, output aktual dari OPEC+ belum sejalan karena beberapa anggota berjuang dengan kendala kapasitas, dan ini telah menjadi faktor yang menopang harga. Produksi mereka meleset dari target sebesar 790.000 barel per hari pada Desember karena anggota seperti Nigeria dan Angola berjuang untuk meningkatkan produksi, kata Badan Energi Internasional.

Diyakini bahwa harga minyak bisa mencapai $100 barel di akhir tahun di tengah ketatnya kapasitas cadangan OPEC+ dan permintaan yang kuat. Namun, beberapa sumber OPEC+ percaya bahwa reli harga baru-baru ini lebih didorong oleh ketegangan geopolitik daripada fundamental. “Dengan ketegangan Rusia-Ukraina orang bisa mengharapkan itu, tetapi [itu] bukan masalah pasokan yang pasti,” salah satu sumber mengatakan tentang prospek minyak $100.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.