Tensi Perang Dagang Memanas Dukung Pelemahan Dolar AS

0
114
Berita Forex Dolar AS

JAVAFX – Tensi perang dagang memanas dukung pelemahan dolar AS pada perdagangan pasar uang Asia Pasifik hingga jelang siang hari ini, di mana kondisi ini merupakan kelanjutan dari kondisi sebelumnya dengan keinginan pasar yang mulai ingin menekan mata uang AS tersebut.

Melihat pada perdagangan sebelumnya, pada perdagangan sebelumnya, pergerakan dolar AS mengalami tekanannya dari beberapa mata uang utama dunia lainnya, sehingga hal ini mengakibatkan EURUSD ditutup menguat di level 1,1684, GBPUSD ditutup menguat di level 1,3155, AUDUSD ditutup menguat di level 0,7177 dan USDJPY ditutup melemah di level 111,84.
Dan untuk sementara di siang ini, EURUSD bergerak di level 1,1693, GBPUSD bergerak di level 1,3158, AUDUSD di level 0,7190 dan yen di level 111,94.

Kondisi yen kali ini masih melemah terhadap dolar AS lagi setelah beberapa waktu lalu menguat terkait kebijakan bank sentral Jepang untuk terus melakukan operasi pasar, telah berhasil meredam pelemahan yen sehingga siang ini sedang melemah lagi. Gejolak perang tarif sedikit banyak memang tidak berimbas besar kepada yen. Namun Jepang akan menjadi target baru dari Trump untuk dikenakan tarif barangnya, sehingga yen masih rentan terkena tekanan.

Sebelumnya yen terus bertahan dari gempuran dolar AS, diiringi juga mulai melemahnya mata uang kawasan Eropa seperti euro dan pound yang tergerus oleh situasi perang tarif dan berbagai bentuk krisis lainnya seperti krisis Argentina dan Turki. Potensi kebijakan Presiden Trump untuk memberikan tarif proteksi terhadap sistem perdagangannya dengan telah membuat beberapa negara tujuan proteksi dan ramai-ramai juga melakukan tindakan balasan berupa pemberian tarif juga terhadap barang-barang asal AS.

Dan China masih gagal mencari kesepakatan baru dengan AS hari ini sehingga tensi perang dagang makin memanas. Produk China senilai $200 milyar terkena tarif baru dengan target beberapa produk teknologi. Kondisi ini tentu membuat situasi menjadi tidak kondusif sehingga aksi safe haven sempat marak terjadi. Trump ingin menekan China yang sulit melakukan negosiasi perdagangan sehingga Trump menganggap tidak adil kondisi ini.

Meskipun Trump sering menekan China dengan tarif, namun China sendiri seolah tidak menggubris tekanan dari Trump tersebut. Padahal kinerja ekonomi China juga sudah mulai merendah kualitasnya sehingga bisa mendorong pemberian bantuan likuiditas lebih besar.
Harapannya aksi safe haven dolar tidak terjadi mengingat kondisi tensi perang dagang akan selalu diikuti oleh aksi safe haven karena inflasi di AS akan mengalami kenaikan sehingga keinginan naiknya suku bunga the Fed makin membesar.
(Sumber: Analis JAVAFX)
Author : Adhi Gunadhi