The Fed Beri Sinyal Siap Lakukan Pengurangan Tapering, Harga Komoditas Tertekan

JAVAFX – The Federal Reserve secara resmi memberikan pemberitahuan bahwa pemulihan ekonomi berlanjut seperti yang direncanakan, sehingga pembelian aset dapat segera dikurangi. Wall Street sekarang dapat sepenuhnya menentukan harga dalam pengumuman resmi November dengan tanggal mulai Desember.

Skema dot Plot menunjukkan pejabat Fed berusaha untuk tidak menunjukkan tangan hawkish karena mereka terpecah atas kenaikan 2022, hanya dua pejabat lagi yang bergerak maju. Median Dot plot menunjukkan The Fed ragu-ragu dalam menunjukkan bahwa mereka bersedia untuk membawa suku bunga ke tingkat normal. The Fed masih melihat risiko inflasi yang lebih tinggi dan cerita itu dapat membantu mempercepat ekspektasi kenaikan suku bunga tahun depan.

Aset berisiko menyukai pernyataan FOMC dan proyeksi terbaru karena Fed telah mengirim telegram dengan baik bahwa mereka mendekati upaya peruncingan dan selain juga terus menunjukkan bahwa mereka tidak terburu-buru untuk memberikan kenaikan suku bunga. Risiko terbesar bagi pasar saham adalah percepatan pengetatan dan The Fed menunjukkan bahwa itu adalah sesuatu yang akan mereka hindari kecuali jika mereka salah besar tentang inflasi.

Saham AS menguat karena investor percaya The Fed tidak akan terburu-buru untuk menaikkan suku bunga karena mereka masih berpikir inflasi akan bersifat sementara pada tahun 2022. Tujuan The Fed adalah untuk mengurangi tanpa memicu kurva imbal hasil yang signifikan dan itu adalah reaksi awal terhadap penyataan.

Pada perdagangan komoditi, harga minyak mentah reli setelah bursa saham AS jatuh ke level terendah sejak Oktober 2018. Fundamental pasar minyak kembali bullish karena kekhawatiran perlambatan ekonomi China mereda, kekurangan pasokan dengan gas alam dapat menyebabkan peningkatan permintaan minyak, dan karena Gedung Putih diperkirakan akan terus berlanjut. untuk mendukung energi terbarukan, kemungkinan akan menghalangi investasi besar ke sumur minyak baru.

Sayangnya, keputusan FOMC telah mengirim dolar naik bak rollercoaster yang menyebabkan dolar sedikit lebih kuat yang membantu harga minyak memangkas kenaikan hari ini.

Hal ini berakibat lebih buruk di perdagangan emas. Awalnya, harga emas sempat relo saat pernyataan proyeksi Fed bernada agak dovish. Namun ini hanya berumur pendek setelah Gubernur Federal Reserve  Jerome Powell mengisyaratkan kemajuan substansial telah dicapai pada inflasi, yang dapat menyarankan pembacaan yang lebih panas dari perkiraan sehingga Fed bisa bertindak lebih agresif.

Ini meniadi tekanan pada harga emas, dimana paska pernyataan yang berujung hawkish tersebut, dolar AS bergerak naik. Permintaan untuk safe-haven tidak mendapatkan bantuan apa pun dari Powell karena ia mencatat bahwa krisis Evergrande tampaknya sangat khusus untuk China dan bahwa default utang perusahaan di AS sangat rendah. Powell menekankan pentingnya plafon utang dinaikkan tepat waktu, yang terus menekan Kongres.

Emas kehilangan kilaunya setelah Powell yang sedikit hawkish mengisyaratkan pengurangan bertahap bisa berakhir pada pertengahan tahun depan. Jika China tetap agresif dalam mendukung pemulihan ekonomi dan jika krisis Evergrande terus meningkat, emas dapat dengan cepat memberikan sebagian besar keuntungan minggu ini.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.