The Fed dan Bank Sentral Global Berkoordinasi Melindungi Ekonomi Dari Corona

JAVAFX – Federal Reserve AS dan bank sentral global bergerak agresif pada hari Minggu waktu setempat untuk menopang perekonomian dunia yang terurai dengan cepat di tengah pandemi virus corona, dengan The Fed memangkas suku bunga mendekati nol, menjanjikan ratusan miliar dolar dalam pembelian aset dan mendukung otoritas asing dengan tawaran itu.

Tindakan global yang terkoordinasi mengingatkan pada langkah besar yang diambil lebih dari satu dekade yang lalu untuk memerangi kehancuran sistem keuangan global, tetapi kali ini targetnya adalah musuh yang sama sekali tidak dikenal – krisis kesehatan yang menyebar cepat tanpa akhir yang jelas terlihat bahwa memaksa seluruh masyarakat untuk menutup secara efektif.

Dalam konferensi pers Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan epidemi itu memiliki dampak “mendalam” pada perekonomian, memaksa seluruh industri seperti offline perjalanan dan liburan. Namun penyebaran utama virus ini sangat tidak pasti, The Fed membatalkan prakiraan ekonomi triwulanan minggu ini sebagai latihan yang sia-sia sampai jelas berapa banyak orang yang akan sakit dan berapa lama pertemuan publik perlu dihambat dalam nama kesehatan masyarakat. Prospek ekonomi berkembang setiap hari dan itu tergantung pada penyebaran virus.

Mengingat kedalaman dan ketidakpastian risiko, Powell mengatakan The Fed dan bank sentral lainnya bertindak untuk memastikan bahwa pasar keuangan tetap berfungsi di seluruh dunia dan berusaha membatasi peluang bahwa perusahaan, rumah tangga, atau lembaga keuangan terseret ke bawah oleh penurunan apa pun di bisnis.

Federal Reserve mengadakan pertemuan darurat pada hari Minggu waktu setempat dan memutuskan untuk kembali memotong suku bunga sebesar 1% untuk kedua kali dan memberikan paket stimulus besar-besaran.

Federal Reserve, mengatakan “wabah koronavirus telah merugikan masyarakat dan mengganggu kegiatan ekonomi di banyak negara, termasuk Amerika Serikat,” memangkas suku bunga menjadi nol pada hari Minggu dan meluncurkan program pelonggaran kuantitatif besar-besaran $ 700 miliar untuk melindungi ekonomi dari dampaknya. virus.

Suku bunga yang baru, digunakan sebagai patokan baik untuk pinjaman jangka pendek untuk lembaga keuangan dan sebagai patokan bagi banyak tingkat konsumen, sekarang akan ditargetkan pada 0% –  0,25% turun dari kisaran target sebelumnya dari 1% menjadi 1,25% .

Menghadapi pasar keuangan yang sangat terganggu, The Fed juga memangkas suku bunga pinjaman darurat di diskon untuk bank sebesar 125 basis poin menjadi 0,25%, dan memperpanjang jangka waktu pinjaman menjadi 90 hari.

Meskipun bergerak agresif, respons awal pasar negatif. Dow futures menunjuk ke penurunan sekitar 1.000 poin di Wall Street yang dibuka Senin pagi. Jendela diskon “memainkan peran penting dalam mendukung likuiditas dan stabilitas sistem perbankan dan implementasi kebijakan moneter yang efektif … [dan] mendukung kelancaran aliran kredit ke rumah tangga dan bisnis,” kata catatan terpisah Fed.

Seperangkat kekuatan Fed yang lebih luas, termasuk pinjaman langsung ke perusahaan keuangan, tetap ada di tangan The Fed, dan Powell mengatakan bank sentral tidak akan ragu untuk menggunakannya jika diperlukan.

Powell mengatakan dia tidak bisa mengatakan berapa lama atau seberapa besar penurunan akan terjadi, tetapi berjanji untuk mempertahankan suku bunga di mana mereka berada sampai pejabat Fed yakin bahwa ekonomi telah melewati peristiwa baru-baru ini dan berada di jalurnya untuk mencapai pekerjaan maksimum dan tujuan stabilitas harga.

The Fed dan bank sentral asing utama lainnya juga memotong harga pada jalur swap mereka untuk membuatnya lebih mudah untuk memberikan dolar kepada lembaga keuangan di seluruh dunia yang menghadapi tekanan di pasar kredit.

Pawai virus di seluruh Amerika dari Washington ke California ke New York telah menutup sekolah-sekolah, memicu berjalannya toko-toko kelontong, menutup toko-toko, dan mengakhiri acara olahraga besar dan kecil, dan pakar penyakit menular top Amerika Dr. Anthony Fauci memperingatkan hari Minggu bahwa kondisinya akan bertambah buruk sebelum membaik.

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Latihan militer, Iran tembakkan rudal jarak jauh ke Samudera Hindia

Garda Revolusioner Iran, Sabtu, menembakkan rudal balistik jarak jauh ke perairan Samudera Hindia dalam sebuah latihan militer hari kedua, demikian menurut laporan media pemerintah. Latihan...

AS belum putuskan untuk kembali bergabung ke kesepakatan nuklir Iran

Amerika Serikat belum memutuskan tentang apakah akan bergabung kembali dengan kesepakatan nuklir Iran yang ditinggalkan oleh Presiden AS Donald Trump, kata dua calon keamanan...

Joe Biden dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat

Joe Biden dari Partai Demokrat pada Rabu (20/1) dilantik sebagai Presiden ke-46 Amerika Serikat (AS), menggantikan Donald Trump. Biden melanjutkan kepemimpinan negara, yang dilanda perpecahan...

Pasar Kehilangan Daya Genjotnya Akibat Data Ekonomi yang Tidak Memuaskan

JAVAFX - Sejumlah data ekonomi yang dirilis pada pekan lalu, tidak banyak menyenangkan pelaku pasar. Alhasil, pasar kehilangan daya genjotnya untuk melakukan kenaikan lebih...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502