The Fed Untuk Sementara Memudahkan Beberapa Persyaratan Leverage Bank

JAVAFX – Federal Reserve mengumumkan pada hari Kamis (2/4) bahwa pihaknya sementara melonggarkan aturan leverage untuk bank-bank besar dengan membebaskan investasi tertentu dari perhitungan leverage utama, ini merupakan bagian dari upaya untuk memerangi perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi corona.

Sekarang, bank akan dapat membebaskan kepemilikan apa pun baik utang atau simpanan pada perusahaan keuangan AS. Dari kalkulasi mereka tentang rasio leverage atau SLR pembatasan leverage tambahan yang dikenakan pada bank-bank terbesar AS.

Gold Trading

Pengecualian, yang menurut The Fed akan membantu mengurangi ketegangan di pasar keuangan dan mendorong bank untuk terus memberikan pinjaman masih akan tetap berlaku sampai 31 Maret 2021.

Pembatasan leverage pelonggaran menandai upaya terbaru oleh Fed untuk memastikan bahwa bank dapat terus meminjamkan selama perlambatan ekonomi karena pandemic virus corona.

SLR, yang berlaku untuk bank dengan aset lebih dari $250 miliar, diciptakan oleh bank sentral AS setelah krisis keuangan 2007-2009 yang membuat bank hampir kolaps setelah krisis perumahan nasional. Aturan tersebut, yang mengarahkan bank untuk memegang persentase tertentu dari modal sebagai bantalan terhadap asetnya dengan tujuan untuk memastikan lembaga-lembaga terbesar memiliki lapisan perlindungan ekstra terhadap setiap penurunan di masa depan.

Dalam sebuah pernyataan, The Fed mengatakan kondisi likuiditas di pasar untuk utang pemerintah AS telah memburuk dan bank-bank melihat peningkatan yang signifikan dalam simpanan pelanggan ketika orang-orang menjauh dari investasi berisiko.

Hasil akhirnya adalah bahwa bank-bank, dalam upaya untuk mematuhi aturan yang mengharuskan mereka untuk memiliki lebih banyak modal terhadap jumlah aset yang meningkat, mungkin telah didorong untuk membebani obligasi keuangan yang menghasilkan lebih rendah, Fed mengecilkan deposito atau memperlambat pinjaman mereka. Rasio leverage tambahan mengarahkan bank yang lebih besar untuk memiliki lebih banyak modal terhadap aset mereka.

Dengan mengecualikan investasi yang lebih aman dari formula tersebut, The Fed mengatakan akan memungkinkan bank untuk memperluas neraca mereka dan terus meminjamkan.

Pemungutan suara untuk melonggarkan aturan, yang umumnya berlaku untuk bank-bank dengan aset lebih dari $250 miliar, karena Gubernur Fed Lael Brainard mendukung perubahan setelah menentang upaya pra-pandemi oleh Fed untuk melonggarkan aturan bank.

The Fed juga menggarisbawahi dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan perubahan bahwa itu dimaksudkan untuk membantu bank meminjamkan, bukan memberikan kesempatan lain untuk meningkatkan pembayaran kepada investor. Perubahan peraturan bertujuan untuk memastikan bank bertindak sebagai perantara keuangan dan bukan untuk memungkinkan organisasi perbankan meningkatkan distribusi modal.