Trump – Erdogan Gagal Bersepakat

JAVAFX – Presiden Donald Trump mengatakan dia dan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan adalah “teman yang sangat baik,” tetapi pertemuan mereka pada hari Rabu di Gedung Putih gagal untuk menyelesaikan masalah yang memiliki hubungan yang sangat tegang antara kedua sekutu NATO.

Gold Trading

Trump dan Erdogan mengakhiri kunjungannya tanpa mencapai kesepakatan mengenai keputusan Turki awal tahun ini untuk menerima pengiriman sistem pertahanan udara Rusia yang menimbulkan ancaman bagi keamanan NATO sehingga AS menangguhkan partisipasi Turki dalam program jet tempur multinasional F-35.

Presiden Turki mengatakan kepada wartawan bahwa ia mungkin dibujuk untuk menggunakan sistem Patriot buatan AS “juga” seperti S-400 Rusia. Trump mengatakan mereka akan setuju untuk terus bekerja pada masalah ini. “Akuisisi S-400 menciptakan beberapa tantangan yang sangat serius bagi kami,” kata Trump. “Semoga kita bisa menyelesaikan situasi itu.”

Perselisihan mengenai sistem pertahanan udara yang bersaing adalah komponen utama dari ketegangan antara kedua negara. Turki juga mendapat kecaman di Capitol Hill atas serangannya ke Suriah bulan lalu untuk menyerang pasukan Kurdi yang berperang dengan AS melawan Negara Islam. Dan Turki telah dikritik karena penindasan terhadap lawan politik, jurnalis dan lainnya.

Turki, sementara itu, marah kepada AS karena mendukung pasukan Kurdi yang dipandangnya sebagai ancaman dan karena menolak mengekstradisi ulama Muslim yang dituduhnya telah memicu upaya kudeta 2016 terhadap Erdogan.

Meskipun ada perbedaan, Trump mengatakan dia percaya kedua belah pihak dapat secara substansial meningkatkan perdagangan, yang berjumlah sekitar $ 24 miliar pada 2017. “Kami pikir kami dapat membawa perdagangan sangat cepat hingga sekitar $ 100 miliar antara negara-negara kami,” kata Trump.

Erdogan menggunakan pertemuan itu sebagai kesempatan untuk mempertahankan ofensif militernya terhadap pasukan Kurdi yang didukung AS di Suriah timur laut, beberapa di antaranya memiliki hubungan dengan separatis yang telah melancarkan kampanye kekerasan di Turki selama beberapa dekade. “Kami hanya memerangi teroris, titik,” katanya. “Jika kamu tidak melawan, kamu harus membayar harga yang sangat besar.”

Kata-katanya tersebut gagal menenangkan anggota Kongres dan yang lain yang menuduh pasukan Turki mendukung pembunuhan warga sipil Kurdi dan menyebabkan krisis kemanusiaan dalam serangan itu, yang mendorong AS bulan lalu untuk buru-buru mengevakuasi sejumlah kecil pasukan Amerika dari dekat Suriah-Turki berbatasan.

“Telah terjadi ketidakpedulian terhadap kehidupan sipil, termasuk serangan terhadap daerah pemukiman,” kata Margaret Huang, direktur eksekutif Amnesty International USA.

Konferensi pers dijadwalkan sore para pemimpin, setelah pertemuan dengan anggota parlemen Republik di Gedung Putih, memberi Trump panggung untuk melawan audiensi publik pertama dalam penyelidikan pemakzulan DPR. Trump berkata bahwa dia sibuk dan tidak menonton satu pun dari audiensi yang disiarkan televisi, yang dia sebut sebagai “tipuan.”

Partai Republik dan Demokrat di Kongres tidak berpikir Trump harus bertemu dengan Erdogan sama sekali. Pemimpin Minoritas Senat Chuck Schumer, D-N.Y., Mengatakan itu “membingungkan” dan “mengerikan” bagi Trump untuk menggelar karpet merah untuk Erdogan setelah invasi Suriah. “Erdogan menekan kebebasan berbicara, menangkap lawan, dan melakukan banyak hal mengerikan ke negaranya, yang dulunya merupakan contoh demokrasi yang jauh lebih bersinar,” kata Schumer.

Di Senat, dua Demokrat telah memperkenalkan undang-undang yang mengecam penargetan wartawan Turki, lawan politik, pembangkang, minoritas dan lainnya. Mereka mengatakan pemerintah Turki telah memenjarakan lebih dari 80.000 warga Turki, menutup lebih dari 1.500 organisasi non-pemerintah dengan alasan terkait terorisme dan memecat atau menangguhkan lebih dari 130.000 pegawai negeri sipil dari pekerjaan mereka.

Selama konferensi pers, Trump bercanda bahwa Erdogan hanya harus memanggil seorang wartawan Turki yang ramah. Ketika Erdogan memanggil seorang wartawan wanita Turki, menurut beberapa orang di ruangan itu, Senator Lindsey Graham, R-S.C., Membungkuk dan berkata kepada seseorang yang duduk di sebelahnya, “Dia satu-satunya reporter yang tersisa di sana” di Turki.

Senator Ted Cruz, R-Texas, mengatakan anggota parlemen memiliki kekhawatiran signifikan tentang S-400 dan serangan terhadap Kurdi, yang “telah mengambil risiko besar untuk berdiri bersama Amerika” dan memerangi Negara Islam. “Jika kita dapat menyelesaikan dua masalah itu, saya pikir ada peluang untuk perdagangan yang sangat besar, kerja sama strategis yang sangat besar, tetapi kedua masalah itu nyata dan signifikan,” kata Cruz. (WK)