Venezuela Yakin Produksi Minyaknya Pulih Akhir Tahun Ini

JAVAFX – Venezuela yakin dapat memulihkan produksi minyak yang hilang akibat sanksi AS setelah pengusiran John Bolton sebagai penasihat keamanan nasional AS, demikian dikatakan oleh Menteri Perminyakan Venezuela Manuel Quevedo mengatakan pada hari Kamis (12/09/2019).

Venezuela juga berharap sanksi AS terhadap ekspor minyaknya dapat dihapus “segera,” menteri itu, yang juga memimpin perusahaan minyak milik negara PDVSA, mengatakan kepada wartawan di Abu Dhabi, seperti yang dilakukan oleh The National.

Negara Amerika Latin itu mendukung “setiap keputusan yang mengarah pada stabilitas dialog,” kata Quevedo, yang juga merupakan Presiden bergilir Konferensi OPEC tahun ini.

Setelah Presiden AS Donald Trump memecat Bolton yang superhawk awal pekan ini, para peserta pasar minyak mulai melihat lebih banyak tanda-tanda bearish untuk minyak, karena Bolton memimpin kampanye “tekanan maksimum” di Iran dan Venezuela, dengan sanksi berat pada ekspor minyak mereka. Dengan Bolton pergi, beberapa analis berharap bahwa Presiden Trump akan mengambil sikap yang lebih lembut, terutama pada Iran.

Venezuela, pada bagiannya, mengharapkan beberapa bantuan sanksi, menurut komentar hari ini dari menteri perminyakannya. “Dan pasti pada akhir tahun kami akan memulihkan produksi kami. Kami berharap sanksi akan segera dicabut, “kata The National mengutip Quevedo.

Menurut angka terbaru dari sumber sekunder OPEC, produksi minyak Venezuela turun 43.000 barel per hari dari Juli menjadi hanya 712.000 barel per hari di bulan Agustus. Ini dibandingkan dengan 1,911 juta barel per hari pada tahun 2017 dan 1,354 juta barel per hari untuk tahun 2018. Sejak akhir tahun 2018, Venezuela telah kehilangan sekitar 600.000 barel per hari dari produksi minyak mentah, karena sanksi AS dan keruntuhan ekonomi di mana negara tersebut tidak berinvestasi dalam pemeliharaan dan perbaikan infrastruktur dan fasilitas minyak.

Tidak seperti ekspektasi Venezuela bahwa mereka akan memulihkan produksi minyaknya pada akhir tahun 2019, IHS Markit mengatakan pada bulan Juli bahwa output akan segera turun menjadi di bawah 500.000 barel per hari tahun depan di tengah krisis ekonomi dan politik. Menurut IHS Markit, industri minyak Venezuela telah memburuk begitu banyak sejak 2014 sehingga pemulihan apapun akan berlangsung lama. (WK)

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

China Saingi AS sebagai Pemasok Energi Nuklir Terbesar Dunia

Sejumlah pakar menyatakan China bergerak untuk menggantikan Amerika Serikat sebagai pemimpin global dalam produksi dan penjualan pembangkit listrik tenaga nuklir. Ini memberi kesempatan bagi Beijing...

DPR AS Resmi Makzulkan Presiden Trump

DPR AS pada hari Rabu (13/1) dengan suara 232-197 resmi memakzulkan Presiden Donald Trump dan menjadikannya presiden AS pertama yang dimakzulkan dua kali. Trump dimakzulkan...

Investor Berburu Harga Murah, Emas Rebound

JAVAFX - Harga emas di bursa berjangka dibuka cukup tinggi di awal perdagangan sesi AS pada hari Senin (11/01/2021). Logam Mulia sebagai aset safe-haven...

Untuk Kedua Kalinya, DPR AS Makzulkan Trump

DPR AS memulai proses untuk memakzulkan Presiden Donald Trump, yang kedua kalinya sepanjang masa pemerintahannya. Sidang ini dilangsungkan tepat satu minggu setelah para pendukung Trump...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502